Pemain Bola Sepak Toronto FC Striker Mendapat Separuh Gaji dalam Bitcoin

Pemain bola sepak profesional Nigeria yang bermain untuk pasukan Major League Soccer (MLS) Toronto FC Ifunanyachi Achara telah bergabung dengan semakin banyak atlet profesional yang mengambil gaji mereka dalam kripto.

Bitcoin untuk Kiriman Wang

Penyerang berusia 23 tahun itu mengatakan bahawa dia mengumpulkan separuh dari upahnya dalam Bitcoin melalui perkhidmatan pertukaran pihak ketiga yang disebut Bitwage.

Menurut penyerang, alasan utama keputusannya adalah kerana kenaikan inflasi di benua asalnya. 

Dia juga menunjukkan amalan mencetak wang AS yang menyatakan bahawa ini semakin merosot naira Nigeria.

Achara mengatakan bahawa dia lebih suka menghantar Bitcoin sebagai pengganti fiat kepada keluarganya di Nigeria.

"Sekiranya saya ingin mengirim wang kepada ibu bapa saya untuk menjauh dari keadaan yang saya rasa sangat ganas, saya tidak boleh," kata Achara. "Saya tidak dapat mengirim mereka wang ke bank. Hanya melalui Bitcoin saya dapat mengirim wang keluarga saya dengan lebih mudah dan cekap secepat mungkin, ”tambahnya.

Pengumuman Achara berlaku di belakang Ketua Kansas City, Sean Culkin berkata dia akan menukar keseluruhan gaji NFLnya menjadi Bitcoin untuk tahun fiskal 2021.

Penganut crypto lain ialah California Panther, Russell Okung, yang bekerjasama dengan Strike startup crypto untuk pembayaran BTC-nya.

Achara juga membeli kisah kegemaran peminat crypto yang melihat Bitcoin sebagai gudang nilai.

Menurut penyerang Toronto, Bitcoin adalah lindung nilai terhadap inflasi yang semakin meningkat di negara Afrika Barat. Naira Nigeria melepasi angka 18% pada bulan Mac setelah ketinggian empat tahun.

Bitcoin juga memainkan peranan penting dalam mengurangkan yuran pemindahan kawat kerana sifatnya yang terdesentralisasi. Oleh kerana tidak ada pihak berkuasa pusat yang mengawal rangkaian blockchain Bitcoin, warga negara asing hanya perlu risau tentang bayaran rangkaian.

Warga Nigeria Shun Naira Untuk Mata Wang Asing

Menurut Bloomberg melaporkan, Rakyat Nigeria mengumpulkan mata wang asing untuk melindungi dari turun naik naira dan inflasi yang meningkat.

Pernyataan itu, yang terkandung dalam makalah penyelidikan yang diterbitkan oleh bank puncak negara itu, menyatakan bahawa turun naik kadar pertukaran sebenar yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan tahap penggantian mata wang.

Lebih jauh menunjukkan bahwa nisbah deposit tunai asing terhadap deposit naira atas permintaan di bank perdagangan melampaui ambang 30% Dana Monetari Antarabangsa kerana krisis kewangan global yang disebabkan oleh wabak tersebut.

Walaupun angka ini mungkin mengganggu, makalah itu juga menunjukkan bahawa naira kehilangan 66% nilainya pada tahun 2009 ketika ditukar pada 149 Naira dengan satu dolar, dan dengan meningkatnya inflasi, orang Nigeria dengan panik mencari cara untuk melindungi kekayaan mereka.

Keputusan Achara untuk menghantar Bitcoin kepada keluarganya hanyalah satu petunjuk sistem kewangan yang cepat merosot di mana fiat tidak lagi mengekalkan nilai kerana amalan mencetak wang yang berterusan oleh pemerintah.

Sumber: https://insidebitcoins.com/news/toronto-fc-striker-footballer-earns-half-of-his-salary-in-bitcoin