Hosting Desentralisasi ArGo Penting untuk Web3

ArGo adalah sebahagian daripada infrastruktur Web3 teras yang mengubah internet. Ekosistem pemaju membangun versi web yang lebih selamat, boleh dipercayai, dan tahan penapisan. Ini mencerminkan etos yang terdesentralisasi di mana internet pertama kali dibuat. Untuk menghayati sepenuhnya kesan yang akan dihadapi oleh ArGo dan Web3, pertama-tama kita harus mempertimbangkan kekurangan dari internet terpusat hari ini. 

Web Menjadi Lebih Berpusat

Internet adalah contoh entiti yang terdesentralisasi. Siapa yang memilikinya? Tiada siapa. Ini bergantung pada penyedia dan pengguna di seluruh dunia mengikuti protokol yang sama sehingga mereka dapat berkomunikasi dan berkongsi banyak maklumat. Web adalah penemuan yang indah. 

Walau bagaimanapun, internet semakin bergantung pada beberapa syarikat terpusat untuk menyokong infrastruktur pentingnya, termasuk hosting web, pengkomputeran awan, pelayan DNS, mesin pencari, dan pelanggan e-mel. Pertimbangkan Google, yang mempunyai pangsa pasar yang besar dalam setiap kategori tersebut. Ini bermakna semakin banyak internet menggunakan pelayan yang dikendalikan oleh Google dan sezamannya. 

Seni bina terpusat ini membawa risiko yang besar kepada internet. Sekiranya pelayan mereka diretas, kami akan kehilangan data kami. Sekiranya mereka memutuskan untuk mengewangkan maklumat peribadi kami, kami akan kehilangan privasi kami. Sekiranya mereka memutuskan untuk menyensor atau mengutamakan kandungan, kita mungkin tidak tahu bahawa perkara itu berlaku. 

Sebagai melaporkan dari Pusat Media Sivik MIT menyimpulkan:

"Platform yang menjadi tuan rumah ruang lingkup awam kami dan memberitahu kami tentang dunia tidak terpilih, tidak dapat dipertanggungjawabkan, dan sering kali mustahil untuk diaudit atau diawasi."

Mendententralisasi Semula Internet Dengan Web3

Bolehkah kita mengatasi ancaman internet terpusat? Tentunya. Desentralisasi web melalui model peer-to-peer akan menangkis penguasaan teknologi besar ke atas internet, memberikan kekuatan internet kembali kepada orang-orang. 

Desentralisasi adalah kaedah dari bawah ke atas untuk menjalankan rangkaian yang menyebarkan kewibawaan di banyak peserta. Peserta tersebut bertanggungjawab untuk mengurus dan menyumbang ke rangkaian. 

Lebih-lebih lagi, rangkaian yang terdesentralisasi lebih baik melayani projek sumber terbuka, yang membolehkan setiap pembangun menggunakan aplikasi yang ada. Itu menghasilkan inovasi dan mengembangkan rangkaian dengan lebih pantas. Pergerakan ke arah internet yang terdesentralisasi dikenali sebagai Web3.

Web3 sedang dikembangkan sekarang dan menjadikan internet lebih telus, selamat dan boleh dipercayai daripada sebelumnya. Pada masa ini, trend ini memindahkan bahagian web ke infrastruktur yang terdesentralisasi, dan dari masa ke masa, seluruh internet akan mengikuti. 

Salah satu inti infrastruktur Web3 adalah hosting web yang terdesentralisasi. Daripada ladang pelayan berpusat monolitik yang menyimpan data laman web anda, ia akan disimpan oleh beberapa pelayan menggunakan model pengedaran peer-to-peer. 

Hari ini, perniagaan dan individu sama-sama bereksperimen dengan hosting yang terdesentralisasi. Sudah mereka melihat faedah pengurangan kerosakan server, peretasan, dan waktu henti. 

Salah satu projek yang menjadi teras pergerakan ini adalah ArGo. Ini adalah platform hosting web berasaskan git yang membantu pengguna membina laman web moden di permaweb Arweave. Ini memungkinkan pengguna menyebarkan laman web mereka dengan cepat dan menskalakan dengan lancar pada jaringan yang aman dengan 100% waktu operasi. 

ArGo telah mengumpulkan $ 1.3 juta dari VC dan pelabur malaikat yang dihormati dengan nilai $ 12.5 juta. Pada masa ini, ArGo berintegrasi dengan Polygon untuk membawa aplikasi kontrak pintarnya ke penyelesaian Layer 2. 

Lebih-lebih lagi, ArGo telah menggunakan lebih dari 300 pengguna dan mengembangkan ekosistem dApps dan pembangun defi yang terlibat dengan projek ini dengan pantas. 

Kita dapat melihat nilai luar biasa aplikasi ArGo dalam kemampuannya untuk melindungi daripada satu titik kegagalan. Satu titik kegagalan boleh mengganggu keseluruhan syarikat, seperti ketika laman web atau rangkaian pembayaran rosak. Keindahan rangkaian yang terdesentralisasi adalah mereka menghilangkan kerentanan ini. Apabila nod keluar di luar talian, beban kerjanya secara automatik diteruskan ke nod lain dalam rangkaian, yang bermaksud bahawa laman web dan aplikasi tetap aktif dan berjalan 100% sepanjang masa. 

Pelayan terpusat membuat satu titik kegagalan yang, misalnya, meninggalkan laman web yang rentan terhadap serangan penolakan perkhidmatan (DDoS) yang diedarkan. Serangan DDoS adalah senjata biasa bagi penjenayah siber yang ingin menutup laman web. 

Sistem terpusat memudahkan penggodam menggunakan serangan DDoS, kerana mereka hanya dapat mengumpulkan kekuatan api yang mencukupi dan mengarahkannya ke titik kegagalan tunggal: pelayan hosting. Sasarannya harus dengan cepat meningkatkan kemampuan hosting mereka, yang dalam kes terbaik sangat mahal, dan dalam keadaan terburuk membawa mereka ke luar talian untuk jangka masa yang panjang. 

Rangkaian hosting terdesentralisasi ArGo dapat bertahan dengan mudah terhadap serangan DDoS, kerana ribuan simpul rangkaian hosting yang terdesentralisasi tidak menawarkan satu sasaran untuk menyerang penyerang. 

Walaupun ini adalah salah satu daripada banyak kelebihan hosting yang terdesentralisasi, ia menunjukkan kehebatan teknologi yang terdesentralisasi dan menggambarkan masa depan internet yang dikuasakan oleh ArGo dan Web3.

Seperti BTCMANAGER? Hantarkan hujung kami!

Alamat Bitcoin kami: 3AbQrAyRsdM5NX5BQh8qWYePEpGjCYLCy4

Sumber: https://btcmanager.com/argo-decentralized-hosting-pivotal-web3/