Bahaya web terdesentralisasi yang tinggal di dunia terpusat

Pada 26 Januari, internet terhenti di sepanjang Pantai Timur. Perkhidmatan e-mel turun; Video YouTube berkedip di tengah jalan; berjuta-juta kemungkinan terjejas, jika hanya sementara. Tetapi pemadaman, yang disebabkan oleh peningkatan lalu lintas, menggarisbawahi kerentanan metastasis mengenai cara sebahagian besar dunia melakukan perdagangan, menggunakan hiburan dan berkomunikasi.

Implikasi daripada pemadaman tersebut harus dilihat sangat membimbangkan bagi mereka yang berada di cryptoland: iaitu, untuk jumlah peserta yang semakin meningkat dalam ekosistem terdesentralisasi yang muncul untuk memindahkan nilai rakan sebaya dengan Bitcoin (BTC) yang membina kontrak pintar di Ethereum atau melancarkan sebilangan platform dan token yang menjalankan banyak fungsi dan perkhidmatan.

Sesungguhnya, pemadaman seperti ini menyoroti cabaran serius untuk membina masa depan web yang terdesentralisasi yang lebih selamat, boleh dipercayai dan lebih selamat.

Setiap kali Gmail atau Telegram turun kerana gangguan seperti itu ke web yang ada, ini adalah peringatan betapa terdedahnya dunia terdesentralisasi ini kepada kelemahan terpusat. Dan ini adalah tumit Achilles yang belum dapat ditangani dengan memuaskan.

Ringkasnya, berkembang pesatnya blockchain dan sistem desentralisasi lain bergantung pada kebolehpercayaan seni bina web yang ada yang bukan hanya sangat berpusat tetapi juga memerlukan perbaikan.

Internet: Keindahan dan binatang

Seindah senibina asalnya - dan, percayalah, itu indah - internet seperti yang kita ketahui, ia telah menjadi sedikit kikuk. Sudah beberapa dekad sejak penciptaannya, dan ini menunjukkan usia peribahasa. Bukti ini adalah peningkatan jumlah gangguan yang mengganggu perkhidmatan awan utama, seperti Amazon Web Services dan Microsoft Azure, bersama dengan platform pesanan penting perniagaan seperti Slack. Kerugian yang dihasilkan oleh syarikat, serta pengguna web dan peminat crypto sehari-hari, boleh menjadi berbilion-bilion.

Tahun lalu, misalnya, Cloudflare turun dan menggugurkan dalam transaksi Bitcoin yang dihasilkan dapat dilihat Dalam kes ini, rangkaian Bitcoin itu sendiri tidak tergendala. Infrastruktur pembangunan konsensus peer-to-peer yang dibina di atasnya utuh sepanjang masa, tetapi penurunan transaksi yang diselesaikan menunjukkan kelemahan serius dalam sistem memandangkan begitu banyak pengguna crypto bergantung pada pilihan penyimpanan dan pertukaran terpusat. Sebilangan besar perkhidmatan itu bergantung pada Cloudflare.

Contoh di atas menunjukkan bagaimana, dalam banyak kes, daya maju perkhidmatan tersebut meningkat menjadi satu titik kegagalan - sama sekali bertentangan dengan raison d'être Bitcoin dan blockchain secara umum.

Masalahnya telah bertambah teruk semasa pandemi COVID-19, sayangnya, kerana web telah menjadi lebih penting bagi kehidupan kerja dan peribadi kita. Menurut data baru-baru ini yang diterbitkan oleh ThousandEyes, sebuah syarikat perisikan rangkaian, gangguan internet global meningkat ketika wabak itu melanda tahun lalu. Kenaikan kadar penggunaan disebut sebagai alasan di sebalik pemadaman yang meningkat 63% pada bulan Mac jika dibandingkan dengan masa pra-pandemik. Menjelang bulan Jun, dianggarkan terdapat 44% lebih banyak gangguan daripada yang berlaku pada awal tahun lalu.

Adalah selamat untuk mengatakan bahawa apabila mengambil kira bahawa 25% dari semua beban kerja Ethereum di dunia dijalankan di Amazon Web Services, pasti ada yang lebih dari sekedar berhenti. Pada masa ini, setiap aplikasi berasaskan blockchain, sama ada Bitcoin, Polkadot atau Cosmos, sama sekali tidak berkuasa tanpa bantuan segelintir perkhidmatan dan infrastruktur berasaskan internet yang berpusat.

Penyelesaiannya ada

Ini bukan untuk menyampaikan pesimisme atau keputusasaan, karena ada solusi untuk masalah yang dapat dilaksanakan dengan cepat dan tanpa merombak secara radikal apa yang sudah digunakan. Salah satunya ialah memanfaatkan kekuatan internet seperti yang ada sekarang, meningkatkan mekanisme yang mendukungnya dengan memfokuskan pada banyaknya nod dan kelebihan data yang sudah ada di dalam sistem.

Fikirkan simpul sebagai saluran untuk menyalurkan data yang anda percayai. Dan dengan protokol penghalaan yang lebih pintar dan dinamik yang dapat dilapisi dengan mudah di atas internet yang ada, sebagai contoh, kita dapat menghantar transmisi dengan lebih efisien di sekitar nod yang tersekat atau sesak dan, sebaliknya, mengambil data dari nod yang melaluinya data dapat mengalir dengan lebih bebas.

Di samping itu, ada masalah untuk menyelesaikan masalah keselamatan yang mendasari. Khususnya, pemeriksaan teknologi penghalaan lalai internet, yang dikenal sebagai Border Gateway Protocol, atau BGP, mengungkapkan kerentanan yang saat ini dieksploitasi oleh penyerang teratur yang berpotensi memberi kesan luas pada semua bentuk aplikasi berbasis internet. Serangan seperti ini bukan sahaja meningkat dalam kekerapan tetapi juga mengancam gangguan dan kelewatan yang lebih mahal.

Sebagai contoh, pada bulan April 2018, pelaku jenayah mengeksploitasi titik lemah dalam infrastruktur internet teras untuk mengarahkan pengguna laman web pemaju dompet Ethereum ke laman web pancingan data. Ini menjejaskan bukti kelayakan akaun mereka dan merompak cryptocurrency bernilai ratusan ribu dolar. Itu rumit, tetapi semasa serangan itu, pelayan perutean yang berwibawa internet rosak dan disuruh mengarahkan lalu lintas ke alamat IP yang dimiliki oleh pelaku jenayah dan bukannya tujuan IP yang dimaksudkan yang biasanya akan ditentukan oleh BGP.

Kelemahan ini berakar pada kenyataan bahawa BGP dirancang ketika terdapat lebih sedikit pengguna internet, yang bermaksud bahawa arkitek asalnya tidak meramalkan, dapat difahami, keperluan hari ini untuk melindungi rangkaian daripada begitu banyak pelaku jahat. Oleh itu, protokol penghalaan ini mudah dimanipulasi untuk tujuan jahat.

Blockchain adalah jawapannya

Teknologi blockchain, harus diperhatikan, memberikan penyelesaian yang berpotensi kritikal untuk masalah ini. Walaupun IP masih dapat dirampas pada tingkat terendah, lapisan perutean bertenaga blockchain akan membolehkan perusahaan menghubungkan peranti dan infrastruktur mereka melalui rangkaian swasta tanpa menerbitkan alamat IP mereka - yang dapat digunakan oleh pelaku buruk untuk menargetkan perkhidmatan tertentu mereka. Dan dalam lapisan ini, setiap sambungan antara peranti dapat dienkripsi tanpa menggunakan pihak berkuasa terpusat yang menjadi kelemahan utama dalam seni bina semasa.

Oleh itu, dengan mengarahkan data internet dengan lebih cekap dan memanfaatkan kekuatan blockchain untuk meningkatkan keselamatan, saya berharap dapat muncul sinergi baru antara web yang ada dan yang baru yang terdesentralisasi. Saya hanya menunggu masa, saya percaya. Dan apabila ini berlaku, langit adalah had untuk Bitcoin, Ethereum dan semua sistem berasaskan blockchain yang luar biasa sedang dibina.

Pandangan, pemikiran dan pendapat yang dinyatakan di sini adalah pengarang sahaja dan tidak semestinya mencerminkan atau mewakili pandangan dan pendapat Cointelegraph.

Jonas Simanavicius adalah ketua pegawai teknologi Syntropy, sebuah syarikat yang berpusat di San Francisco yang memberi tumpuan untuk membina internet yang dapat diprogramkan yang memberikan teknologi baru untuk menjadikan interaksi web lebih pantas, lebih dipercayai dan selamat untuk perniagaan dan pengguna sehari-hari. Dia bertanggungjawab untuk semua pengembangan teknologi di syarikat, termasuk strategi SDN engine, platform, network dan blockchain. Sebelum ini, dia bekerja di pasukan kejuruteraan Royal Bank of Scotland dan JPMorgan Chase.