Crypto Malware 'AppleJeus' Digunakan Oleh Korea Utara Untuk Mencuri Cryptocurrency

Kerajaan Amerika Syarikat telah mengenal pasti perisian hasad cryptocurrency yang digunakan oleh pemerintah Korea Utara untuk mencuri crypto untuk Pyongyang. 

Agensi AS Laporkan Perisian Malware "AppleJeus" Secara terperinci

A melaporkan dibangunkan oleh Biro Penyiasatan Persekutuan (FBI), Agensi Keselamatan Siber dan Keselamatan Infrastruktur (CISA), dan Jabatan Perbendaharaan mendedahkan bahawa perisian hasad-kripto yang disebut 'AppleJeus' menyamar sebagai perisian perdagangan kripto yang sah untuk memudahkan kecurian cryptocurrency.

Pertama kali digunakan pada tahun 2018, AppleJeus telah disamarkan menggunakan tujuh nama rasmi yang berbeza. Nama tersebut merangkumi Celas Trade Pro, JMT Trading, Union Crypto, Kupay Wallet, CoinGoTrade, Dorusio, dan Ants2Whale.

AppleJeus kebanyakannya berasal dari syarikat perdagangan cryptocurrency yang sah untuk menipu orang agar memuat turunnya sebagai aplikasi pihak ketiga dari laman web yang kelihatan asli.

Selain memancing orang melalui aplikasi pihak ketiga, perisian hasad tersebut juga menggunakan teknik pancingan data, rangkaian sosial, dan teknik sosial untuk memikat pengguna memuat turunnya.

Laporan tersebut memperincikan Hidden Cobra, unit siber tajaan Korea Utara yang juga dikenali sebagai Lazarus Group, telah mencuri dan mencuci wang tunai bernilai ratusan juta sejak Januari tahun lalu.

Penggodam Lazarus Group menyasarkan individu dan syarikat, seperti pertukaran crypto dan firma perkhidmatan kewangan, dan akhirnya melakukan tindakan jenayah di 32 negara di pelbagai benua.

Negara-negara yang dieksploitasi oleh Hidden Cobra sejak Januari 2020 menurut AS termasuk Argentina, Australia, Belgium, dan lain-lain. 

Kempen Berbahaya Korea Utara Untuk Membiayai Senjata Nuklear

Kerajaan AS terus berusaha untuk mengatasi kempen jahat yang dilakukan oleh pemerintah Korea Utara.

Pengendali Korea Utara sebelum ini mencuri anggaran $ 2 bilion berikutan sekurang-kurangnya 35 serangan siber di bank dan pertukaran cryptocurrency di lebih daripada selusin negara. Ini menurut laporan PBB yang dilihat oleh Reuters dalam 2019.

Negara Asia Timur Laut juga berulang kali mencuci cryptocurrency yang dicuri untuk membiayai program senjata nuklear dan peluru berpandu balistik pada tahun 2020. Kerajaan menggunakan cryptocurrency sebagai wahana untuk meneruskan projek senjata nuklearnya.

Menurut panel PBB pakar-pakar dalam laporan AP, pelaku siber yang berkaitan dengan Korea Utara terus melancarkan serangan jahat dari 2019 hingga 2020 ke atas institusi kewangan dan pertukaran crypto untuk menjana wang untuk menyokong senjata pemusnah besar-besarannya.

Pakar PBB menambah bahawa jumlah pencurian aset maya Korea Utara dari 2019 hingga November 2020 bernilai sekitar $ 316.4 juta.

Perbendaharaan AS juga dilaporkan Disetujui tiga kumpulan penggodam Korea Utara (Lazarus Group, Bluenoroff, dan Andariel) kerana menyalurkan aset kewangan yang dicuri ke Pyongyang pada tahun yang sama.

Sumber: https://insidebitcoins.com/news/crypto-malware-applejeus-used-by-north-korea-to-steal-cryptocurrency