Ketua Bank Korea Selatan Menyatakan Keraguan mengenai Crypto Industry

Ketua bank itu juga menyebutkan bahawa bank puncak telah membuat kemajuan besar dengan projek mata wang digital bank pusat (CBDC).

Seorang eksekutif tertinggi pengawal selia kewangan Korea Selatan Lee Ju-yeol, yang merupakan gabenor bank Korea Selatan, telah berkata bahawa crypto seperti Bitcoin tidak mempunyai nilai intrinsik. Dia membuat pernyataan ini semasa taklimat Jawatankuasa Kewangan Majlis Negara.

Menurut gabenor bank Korea Selatan, alasan kenaikan harga crypto semasa, termasuk Bitcoin, sukar dijelaskan, sambil menambahkan bahawa aset tersebut akan terus menyaksikan turun naik harga kerana kekurangan "nilai intrinsik". Namun, dia menyatakan bahawa kemungkinan alasan kenaikan harga boleh dikaitkan dengan meningkatnya kebimbangan mengenai inflasi dan juga minat institusi yang semakin meningkat di ruang crypto.

Dia terus menyebut secara khusus pembelian Tesla bernilai $ 1.5 bilion BTC baru-baru ini sebagai sebab lain mengapa nilai duit syiling itu terus meningkat. Dalam kata-kata Lee, "penilaian pelabur institusi untuk menggunakan Bitcoin sebagai lindung nilai dapat ditafsirkan sebagai faktor lain."

Minat institusi dalam industri kripto telah berperanan dalam membantu capaian pasaran Bitcoin mencecah $ 1 trilion dan nilainya mencapai setinggi $ 58,000 sebelum menyaksikan penurunan mendadak yang menyaksikan nilainya turun di bawah $ 48,000. Penurunan harga yang sangat besar seperti ini adalah salah satu tongkat yang selalu digunakan untuk mengalahkan industri crypto.

Walau bagaimanapun, kebanyakan pelabur ini masih melihat BTC dan aset crypto lain sebagai nilai yang layak yang dapat digunakan untuk melindungi dari inflasi walaupun turun naik yang legenda.

Ketua bank itu juga menyebutkan bahawa bank puncak telah membuat kemajuan besar dengan projek mata wang digital bank pusat (CBDC). Menurut Lee, bank hampir menyelesaikan kajian reka bentuk dan juga teknologi yang boleh dijalankan oleh projek CBDC.

Kami melaporkan bahawa Korea Selatan telah bergerak untuk mengemukakan peraturan cukai kripto ke tahun 2022 yang bermaksud keuntungan yang diperoleh dari transaksi kripto sejak saat itu akan menghadapi rejim cukai 20% di negara Asia. 

seterusnya Berita Altcoin, Berita Bitcoin, Berita Cryptocurrency, Berita

Oluwapelumi Adejumo

Oluwapelumi percaya pada kuasa transformasi yang dimiliki oleh industri Bitcoin dan Blockchain. Dia berminat untuk berkongsi pengetahuan dan idea. Ketika dia tidak menulis, dia ingin bertemu dengan orang baru dan mencuba perkara baru.

Sumber: http://feedproxy.google.com/~r/coinspeaker/~3/QwhUevhVdNA/