Harga Tembaga Tetap Terhadap Perbincangan Supercycle Komoditi Peningkatan

Harga tembaga berada pada corak penyatuan setelah mencapai paras tertinggi 10 tahun pada hari Khamis minggu lalu. Pada masa penulisan, niaga hadapan tembaga turun sebanyak 0.08% pada 4.5255. Logam merah kekal di aliran menaik di tengah perbincangan berterusan mengenai supercycle komoditi. Pemulihan pelbagai ekonomi, ditambah dengan langkah menuju ekonomi hijau telah mendorong permintaan logam.

harga tembaga

Supercycle Komoditi

Perbincangan mengenai supercycle komoditi telah berlangsung sejak awal tahun ini. Setelah wabak coronavirus melanda dunia pada tahun 2020, para penganalisis dan pelabur melihat tahun 2021 sebagai tahun ekonomi akan pulih dan mendorong permintaan pelbagai komoditi ke tahap baru. Walaupun sebilangan penganalisis menganggap keadaan semasa sebagai pasar lembu belaka berbanding dengan supercycle, satu perkara tidak dapat dinafikan - harga komoditi berada pada paras tertinggi.


Adakah anda mencari berita pantas, petua panas dan analisis pasaran?

Daftar untuk buletin Invezz, hari ini.

Tembaga adalah salah satu komoditi yang menyaksikan harganya meningkat dengan ketara sejak kebelakangan ini. Minggu lalu, niaga hadapan tembaga di COMEX mencecah paras tertinggi 10 tahun pada $ 4.550 per paun ($ 10,008 per tan).

Permintaan yang didorong oleh dekarbonisasi

Peningkatan harga tembaga sebahagian besarnya didorong oleh peralihan yang berterusan ke ekonomi hijau. Pelbagai bahagian dunia, dari China ke AS dan Eropah telah membuat peraturan pelepasan yang ketat yang akan memudahkan penyahkarbonan dalam jangka pendek dan jangka panjang. Peningkatan penerimaan dan permintaan kenderaan elektrik dan infrastruktur yang terlibat telah menyebabkan lembu menguasai pasaran tembaga.  

Pemulihan Ekonomi

Harga tembaga semakin mendapat sokongan dalam pemulihan ekonomi yang stabil. Logam merah banyak digunakan dalam projek pembinaan, perindustrian, dan elektrikal. China dan AS adalah antara negara yang mencatatkan data ekonomi yang kuat. sebagai tambahan kepada angka ekonomi yang lain, data pembuatan dari kedua-dua negara telah menunjukkan pengembangan sektor ini.

Minggu lalu, PMI pembuatan China berada pada tahap 51.1. Walaupun ketinggalan anggaran 51.7, angka di atas 50 masih memberi isyarat pengembangan. Semalam, PMI pembuatan ISM AS berada pada tahap 60.7 berbanding 64.7 Mac dan yang dijangkakan 65.0. Data pesanan kilang AS akan mempengaruhi harga tembaga selanjutnya.

Sumber: https://invezz.com/news/2021/05/04/copper-price-uptrend-commodity-supercycle/