Makan di Meja Tidak Lagi Tidak Sah Di Pejabat Perancis Kerana Covid-19

Ia mungkin kelihatan tidak berbahaya, tetapi orang Perancis percaya bahawa makan di meja anda adalah salah satu perkara yang tidak dapat dilupakan. Makan tengah hari harus dinikmati bersama rakan sekerja, di mana pekerjaan tidak dibincangkan secara amnya, atau paling tidak, hanya dari sudut tertentu.

Sebenarnya ada undang-undang yang melarang pekerja makan di meja mereka; Artikel R.4428-19 dari 3,324 halaman kode buruh Perancis, atau Code du Travail, seperti yang dilaporkan oleh The New York Times. Namun, kerana Covid-19, pemerintah ingin menghentikan penyebaran virus melalui tempat kerja dan mengatakan bahawa ia akan membenarkan orang makan sendiri dan mereka tidak akan didenda jika didapati makan di meja mereka. Ini adalah salah satu langkah pemerintah untuk menjaga ekonomi terbuka dan menjauhkan Perancis dari kebuntuan ketiga (dialami oleh negara jirannya dari Britain dan Jerman).

Negara ini jelas mempunyai reputasi kuliner yang kuat untuk menikmati makanannya (rata-rata orang di jalan sangat berpengalaman tentang hidangan daerah), tetapi kodnya bukan hanya untuk menikmati makanan anda - undang-undang berasal dari tanggapan bahawa bos tidak boleh bekerja orang terlalu sukar dan mesti membiarkan mereka berehat makan tengah hari. Peraturan untuk tidak makan di meja adalah lanjutan dari idea itu; bahawa orang harus didorong keluar dari pejabat untuk rehat tengah hari. Negara ini mempunyai minggu kerja 35 jam (walaupun pada hakikatnya, banyak pekerja bekerja lebih dari ini) dan negara itu dengan tegas mempertahankan konsep keseimbangan kerja-kehidupan.

Ini adalah salah satu daripada banyak cara bahawa wabak itu meningkatkan keahlian memasak Perancis. Negara ini telah menyaksikan peningkatan besar dalam penjualan makanan sejuk beku (seperti di tempat lain di seluruh dunia) dan barang-barang pantri yang tetap boleh dimakan lebih lama. Semasa jam malam Oktober, ketika restoran terpaksa ditutup pada waktu malam (sebelum mereka terpaksa ditutup dan masih belum diizinkan untuk dibuka semula) restoran mulai mencari jalan sekitar waktu makan tradisional.

Di Lyon, misalnya, restoran mula menyajikan makanan tradisional tradisional di tengah pagi lagi yang diperbuat daripada babi dan babi le machon (dinamakan kata kerja Perancis, chew, untuk mengunyah). Yang lain mula menyajikan makan malam pada pukul 5 petang, mengiklankan spesial burung awal, menakutkan banyak orang, yang mendakwa bahawa Amerikaisasi Perancis sudah lengkap. Pada bulan November, Perancis menyaksikan kenaikan 300% keju raclette, ketika orang beralih ke masakan rumah untuk mencari keselesaan.

Kebiasaan baru ini disindir dalam video YouTube yang beredar di Perancis yang disebut 'The Restaurant Museum' di mana seorang kurator menunjukkan pelancong di sekitar bistro Perancis menjelaskan apa yang biasa terjadi ketika orang pergi ke restoran, "suatu aktiviti yang kini telah hilang sepenuhnya". Para pelancong ditunjukkan semangkuk kacang dan bertanya dengan ngeri jika orang biasa meletakkan tangan mereka di dalam pinggan yang sama. Pemandu pelancongan Perancis itu menjawab bahawa itu adalah zaman yang lain, "ketika orang tidak takut apa-apa".

Dengan meningkatnya kerja rumah atau teletravail di Perancis, dan ancaman penguncian ketiga (Macron dijangkakan akan memberi tahu negara pada hari Khamis depan) mungkin tidak lama sebelum video sampai ke sindiran yang bekerja di pejabat, tidak keberatan makan di meja seseorang.

Sumber: https://www.forbes.com/sites/alexledsom/2021/02/23/eating-at-desk-no-longer-illegal-in-french-offices-due-to-covid-19/