Fintech Adalah Ancaman 'Persaingan Luar Biasa' kepada Bank, kata Ketua Pegawai Eksekutif JPMorgan Chase Jamie Dimon

Dimon menganjurkan bidang pengawalseliaan agar semua peserta aktif dalam sistem kewangan dapat bersaing agar dapat berkembang maju.

Jamie Dimon, Ketua Pegawai Eksekutif bank pelaburan dan perkhidmatan kewangan syarikat pelaburan Amerika JPMorgan Chase & Co (NYSE: JPM), telah mengenal pasti pertumbuhan Fintech (Teknologi Kewangan) sebagai salah satu "ancaman kompetitif yang sangat besar terhadap bank tradisional dan institusi berkaitan . Dimon mengungkapkan hal ini dalam surat pemegang saham tahunannya yang diterbitkan pada hari Rabu, di mana dia menyatakan bahawa bank biasanya terikat oleh birokrasi mereka sendiri dalam usaha untuk menyambut inovasi baru.

Munculnya pandemi coronavirus mempercepat dorongan untuk merangkul sistem kewangan yang menawarkan lebih banyak fleksibiliti dan berkurangnya keperluan untuk berinteraksi secara fizikal dengan bank, dan syarikat fintech berada pada posisi yang baik untuk ini. Penyediaan akses mudah ke produk perbankan seperti pinjaman, pemindahan dana yang lebih murah antara lain oleh penyedia perkhidmatan kewangan baru ini menjadikan bank kurang relevan mengikut peranan yang dimainkan dalam ekosistem yang lebih luas.

"Bank sudah bersaing dengan sistem perbankan bayangan yang besar dan kuat. Dan mereka menghadapi persaingan luas dari Silicon Valley, baik dalam bentuk syarikat fintechs dan Big Tech (Amazon, Apple, Facebook, Google, dan sekarang Walmart), yang ada di sini untuk tinggal. Oleh kerana semakin pentingnya platform cloud, AI dan digital, persaingan ini akan menjadi lebih hebat. Akibatnya, bank memainkan peranan yang semakin kecil dalam sistem kewangan, ”jelas Dimon.

Bos JPMorgan juga menekankan bidang-bidang di mana bank mempunyai kekuatan utamanya yang merangkumi ketersediaan langkah-langkah pengawalseliaan yang memberi keyakinan kepada beberapa pelanggan untuk membina hubungan perniagaan dan juga hubungan yang mendalam dengan para pelanggan, namun, dia yakin kadar inovasi di antara Fintech, kerana ketidakseimbangan peraturan memberi mereka kelebihan.

"Kami percaya bahawa banyak pesaing baru ini telah melakukan pekerjaan yang hebat dalam meredakan masalah pelanggan dan menjadikan platform digital sangat mudah digunakan. Tetapi pertumbuhan perbankan bayangan juga sebagian dimungkinkan karena peraturan dan undang-undang yang dikenakan ke atas bank tidak semestinya dikenakan pada bank-bank tersebut. Walaupun beberapa dari ini mungkin disengaja, kadang-kadang peraturan tersebut secara tidak sengaja dikalibrasi untuk memindahkan risiko dengan cara yang tidak disengaja. Kita harus ingat bahawa jumlah risiko mungkin tidak berubah - ia baru saja berpindah ke lingkungan yang kurang terkawal, ”katanya.

Secara keseluruhan, Dimon menganjurkan agar berlakunya persaingan peraturan agar semua peserta aktif dalam sistem kewangan dapat bersaing agar dapat berkembang maju.

Ancaman Fintech ke Bank meluas ke Crypto, DeFi

Walaupun syarikat fintech arus perdana yang jelas adalah firma pembayaran termasuk Paypal Holdings Inc (NASDAQ: PYPL), dan Square Inc (NYSE: SQ), kawasan ini melihat kemasukan pakaian cryptocurrency yang disokong blockchain dengan beberapa yang berusaha untuk melancarkan kewangan terdesentralisasi (DeFi) produk.

DeFi adalah istilah yang digunakan untuk menentukan skop pemain cryptocurrency yang lebih luas yang merancang penawaran kewangan yang ingin bersaing dengan apa yang ditawarkan oleh institusi kewangan tradisional dengan cara yang terdesentralisasi. Revolusi DeFi juga merupakan musuh bagi Fintech, kerana ia berusaha untuk meneutralkan kekuatan orang tengah dalam melancarkan produk kewangan kepada orang ramai melalui model transaksi Peer-2-Peer. Niche crypto ini telah mendapat daya tarikan dalam beberapa tahun kebelakangan ini dengan jumlah nilai terkunci (TVL) pada kontrak pintar DeFi mencapai $ 49 bilion menurut platform analisis, DeFiPulse.

seterusnya Berita cryptocurrency, Berita FinTech, Berita Pasaran, Berita

Benjamin Godfrey

Benjamin Godfrey adalah peminat dan wartawan blockchain yang suka menulis mengenai aplikasi kehidupan sebenar teknologi blockchain dan inovasi untuk mendorong penerimaan umum dan integrasi teknologi baru yang muncul di seluruh dunia. Keinginannya untuk mendidik orang ramai mengenai cryptocurrency memberi inspirasi kepada sumbangannya kepada media dan laman web berasaskan blockchain terkenal. Benjamin Godfrey adalah pencinta sukan dan pertanian.

Sumber: http://feedproxy.google.com/~r/coinspeaker/~3/Gs90VqiLsRI/