Bekas eksekutif Tesla meninta perjanjian kitar semula baru kerana bateri meningkat 

Berjalan dengan JB Straubel melalui kilang kitar semula Bahan Redwood di Carson City, Nevada, dan satu perkara yang menonjol: Palet yang disusun di atas palet dipenuhi dengan bateri lama, sel bateri yang rosak dan bahan sekerap dari kilang Panasonic berhampiran.

"Besarnya masalah sampah dan sekerap serta besarnya bateri yang perlu dikitar semula, menurut saya, mengejutkan kebanyakan orang," kata Straubel, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Redwood Materials. Straubel menghabiskan lebih dari satu dekad di Tesla, sebelum meletak jawatan sebagai ketua pegawai teknikal pada tahun 2019 sehingga dia dapat memberi tumpuan untuk mengembangkan syarikat kitar semula.

Redwood Materials telah mencapai kesepakatan untuk mengitar semula sel bateri sekerap dan rosak untuk Envision AESC, yang mengeluarkan bateri untuk Nissan Leaf di Smyrna, Tennessee. Ini adalah langkah terbaru untuk syarikat Straubel yang dimulakan pada tahun 2017 untuk membekalkan pembuat bateri dan syarikat automotif dengan bahan mentah dalam masa yang singkat kerana pengeluaran EV meningkat di seluruh dunia. 

"Kami mengembalikan bahan-bahan tersebut ke keadaan asas yang sangat bersih dan tidak berkesan," kata Straubel. "Ini sebenarnya tidak dapat dibezakan sama ada terdapat kobalt melalui bateri lama atau dari lombong." 

Kobalt, litium, nikel, dan mineral dan logam lain yang digunakan dalam bateri EV telah menjadi komoditi yang sangat panas, begitu panas, harga melambung tinggi ke 52 minggu. Memicu kenaikan harga adalah kenaikan yang diumumkan dalam pengeluaran bateri lithium-ion ketika pembuat kenderaan dari Tesla ke General Motors dan Ford secara dramatis meningkatkan rancangan EV selama dekad berikutnya.   

"Untuk membuat bateri dunia memerlukan dalam 10 tahun, industri ini memerlukan 1.5 juta tan litium, 1.5 juta tan grafit, 1 juta tan nikel bermutu bateri dan 500,000 tan mangan bermutu bateri. Dunia menghasilkan kurang dari satu pertiga daripada setiap bahan tersebut hari ini. Sumber bahan bateri baru sangat dihargai dan sangat diperlukan, ”kata Sam Jaffe, pengarah urusan di Cairn ERA, sebuah syarikat perunding tenaga.  

Untuk mendorongnya, Jaffe menunjukkan permintaan bateri lithium-ion AS melebihi 43 megawatt jam tahun lalu dan akan meningkat menjadi 482 megawatt jam menjelang 2030.

Pertumbuhan ini adalah berita hebat bagi Panasonic, yang mengeluarkan sel bateri di Gigafactory yang beroperasi dengan Tesla di Sparks, Nevada. Berkat pengembangan terbarunya, Gigafactory akan menghasilkan kurang daripada 2 bilion sel bateri tahun ini.

Allan Swan, yang mengawasi bahagian kilang Panasonic, mengatakan lebih banyak pengeluaran diperlukan. "Di Amerika Syarikat, kita tentu memerlukan empat, lima, enam kilang ini untuk menyokong industri automotif," katanya.  

Celina Mikolajczak, naib presiden kejuruteraan dan teknologi bateri di Panasonic Energy North America, percaya rancangan EV yang berkembang pesat bermaksud industri harus melihat kitar semula bateri sebagai sumber baru untuk mineral penting.

"Terdapat banyak tenaga yang dihabiskan untuk mengekstraksi mineral ini dan tidak masuk akal untuk membuangnya," katanya. "Kami akan benar-benar bodoh jika kami tidak memanfaatkan kapasiti sel yang lebih tua, untuk mencipta generasi berikutnya."

Straubel dan pasukannya di Redwood ingin mengatakan lombong litium terbesar adalah di laci sampah Amerika. Ini adalah peringatan bahawa Redwood memposisikan dirinya untuk mengitar semula pelbagai jenis bateri lithium-ion, bukan hanya yang menggunakan kenderaan elektrik. Namun, memandangkan jangka panjang Straubel di Tesla dan pengetahuannya yang luas mengenai pasaran EV, dia mengawasi pasar EV yang berkembang pesat.

Ketika Straubel membuka bungkusan yang memegang bateri komputer riba lama yang telah dihantar ke Redwood Materials, dia menyusun palet bateri lama yang tersangkut setinggi pinggangnya. Dia menganggarkan mungkin ada satu bilion bateri di komputer riba lama, telefon bimbit dan alat tanpa kabel yang sudah lama dilupakan di sekitar rumah AS.

"Saya agak terkejut kerana beberapa OEM besar (pembuat kenderaan) memerlukan sedikit masa lebih lama untuk berputar sepenuhnya dan berorientasi ke arah ini," kata Straubel. "Saya juga sedikit terkejut dengan berapa banyak syarikat baru yang berjaya dan berkembang."

Sebilangan besar syarikat permulaan tersebut telah menjadi syarikat perdagangan awam melalui penggabungan SPAC. Straubel berpendapat bahawa beberapa syarikat permulaan itu menarik, tetapi sebilangan kecil mungkin mempunyai rancangan perniagaan yang lemah atau dipersoalkan. Yang mana satu? Straubel tidak akan mengatakan, tetapi dia mempunyai kata-kata berhati-hati untuk pelabur.

"Fikirkan dengan tenang rancangan perniagaan sebenar dan potensi jangka panjang," katanya. 

- Meghan Reeder CNBC menyumbang kepada artikel ini.

Sumber: https://www.cnbc.com/2021/02/23/former-tesla-exec-inks-new-recycling-deal-as-battery-costs-soar-.html