Kohl's, Forever 21, And More See Colorful Spring, Ca-Ching At Cash Register

Dengan kembali ke aktiviti normal di cakrawala apabila jumlah vaksin Covid-19 yang diedarkan semakin bertambah, peruncit dari seluruh spektrum harga melihat tanda positif untuk pakaian musim bunga dan musim gugur dengan pembeli memilih warna yang lebih berani dan kasut tumit tinggi, yang paling hampir dengan hari-hari yang lebih cerah setelah lebih dari satu tahun selesa dengan warna neutral dan pakaian kasual.

"Corak pembelian berubah. Tidak banyak cengkaman, dan gaun. Terdapat peralihan kategori. Orang ramai masuk ke dalam talian, tetapi ini mencerminkan perubahan gaya hidup yang dipaksakan ini, ”kata Ketua Pegawai Eksekutif Mytheresa, Michael Kliger dalam wawancara eksklusif, merujuk pada tingginya wabah coronavirus.

"Kami melihat permintaan terpendam dalam kasut tumit tinggi, gaun, dan pakaian koktel," kata Kliger, sambil menyatakan bahawa kelanjutan trend positif bergantung pada apakah acara amal kembali lebih cepat daripada kemudian.

"Jenama dan kasut tertentu seperti Jimmy Choo akan kembali, tetapi mereka lebih menderita," kata Kliger. "Jenama yang lebih besar seperti Gucci, Prada atau Saint Laurent, yang juga menjual kasut, boleh mengubah corak pembelian dalam jenama. Jenama yang lebih besar yang menawarkan pakaian rajut yang hebat, boleh bertukar menjadi pakaian. Jenama yang unggul pada waktu petang seperti Oscar de la Renta [dan tidak menawarkan kategori lain, menghadapi masa yang lebih sukar]. "

Kliger mengatakan Mytheresa memiliki sejarah berputar, dan mengejar peluang baru, yang berguna selama pandemi.

"Kami melihat pengguna tertarik pada warna sebagai cara untuk mengekspresikan diri melalui pakaian, aksesori dan kasut mereka," kata Doug Howe, ketua pegawai perdagangan Kohl's. "Nada warna merah jambu kuning, biru, dan merah muda terus popular memandangkan musim musim bunga.

"Corak dan garis pasti mempunyai masa," kata Howe. "Cetakan bunga, bunga dan Hawaii menarik untuk pakaian lelaki, dan kami telah melihat hubungan yang kuat dengan bunga-bungaan dan garis-garis pelbagai warna terutama di bahagian atas dan gaun wanita."

Howe juga menyebut populariti tie dye meningkat di semua kategori, terutama dalam pakaian wanita, kasut dan beg tangan.

"Penjualan gaun mulai meningkat," kata Daniel Kulle, CEO Forever 21, menyatakan bahawa peruncit akan memperkenalkan lebih banyak persembahan untuk malam. "Selama pandemi Covid-19, kami tidak memiliki permintaan itu. Pelanggan romantis yang ingin dibeli di sini, kata Kulle, merujuk pada cetakan bunga, blaus petani, rompers flounced, dan gaun berjenjang.

Dua: Minds, pembukaan peruncit pelbagai jenama baru di Distrik Meatpacking di New York bulan ini, mengandalkan pengembalian belanja yang cepat, kata Jesse Dong, pendiri dan bekas pembeli di Jeffrey New York, yang ditutup secara kekal semasa wabak tersebut oleh pemilik Nordstrom.

"Kami melihat maklum balas yang sangat baik mengenai kasut," kata Dong, yang sangat baik untuk penjualan musim bunga. "Kami telah mengirimkan kotak Tastemaker kepada wanita yang mencari tumit dan mencari sesuatu untuk dipakai untuk pergi ke suatu tempat. Kami melihat acara dan menjahit dan pakaian tidak begitu kasual di daftar. "

Sentimen pengguna mengenai pemulihan pandemi Covid-19 semakin meningkat, menurut kajian Nielsen, yang melaporkan pembeli melihat peningkatan keyakinan. Pengguna dengan optimisme paling tinggi mencapai 61% dalam tinjauan bulan Mac, berbanding 34% pada bulan April 2020, sementara kelompok yang lebih pesimis, turun menjadi 9% pada bulan Mac, dibandingkan dengan 29% pada tahun lalu.  

"Ketika orang Amerika terus mengatasi pandemi, masa depan tampak menjanjikan," kata Brad Kelly, pengarah urusan Nielsen Audio, mencatat bahawa 82% dari mereka yang disurvei mengatakan bahawa kedai-kedai yang ditutup telah mulai dibuka kembali, berbanding 40% pada tahun lalu dan banyak lagi daripada separuh 64% mengatakan ia lebih selamat sekarang berbanding tahun lalu.

Walau bagaimanapun, sebilangan peruncit tidak yakin bahawa pengguna sudah bersedia untuk mengucapkan selamat tinggal kepada pakaian kasual, dan mereka juga tidak menganggap langkah menuju pakaian kerja dan pakaian yang semakin hampir. "Sudah jelas bahawa tren juga keluar dari ini, walaupun masih banyak tentang pakaian yang selesa," kata CEO H&M Helena Helmersson kepada Reuters pada hari Rabu setelah peruncit Sweden melaporkan pendapatan.

Dilihat dari pertunjukan runway maya musim gugur baru-baru ini, banyak pereka menjangkakan berakhirnya selera pengguna dan menggunakan warna untuk menaikkan semangat pembeli dan meraih penjualan mereka sendiri.

"Pereka merasakan mood pengguna dan bersiap untuk menjadi lebih berwarna," kata Nicole Fischelis, mantan VP arahan fesyen Macy's, dan perunding fesyen dan seni dan peramal trend. "Saya rasa kita semua begitu terkurung dan kita tidak akan berbelanja, atau kita berbelanja di almari kita. Dengan cuaca yang berubah dan semuanya mulai dibuka dengan perlahan, anda ingin membeli sesuatu yang segar dan baru, dan warna pasti menjadi sumber daya tarikan dan emosi.

Fischelis melihat optimisme di landasan maya yang ditandai dengan warna yang mengingatkannya kepada tiga pelukis: Wassily Kandinsky, David Hockney dan Paul Gaugin. "Kepentingan pengaruh seni sangat menarik. Anda akan lebih tertarik dengan warna daripada netral, ”dia meramalkan. "Ini harus memiliki kilat atau pukulan. Warna merah jambu, banyak warna hijau, kuning dan sebilangan besar lavender dan ungu besar. Ini mengenai cetakan, bunga dan abstrak. "

Sumber: https://www.forbes.com/sites/sharonedelson/2021/04/08/kohls-forever-21-and-more-see-colorful-spring-ca-ching-at-cash-registers/