Pembeli rumah baru akan mendapat banyak wang tunai di bawah rancangan dari Biden dan pihaknya

The New York Times

Dadah Psychedelic Lulus Ujian Besar untuk Rawatan PTSD

Sebagai langkah penting untuk mendapatkan kelulusan perubatan, MDMA, ubat haram yang terkenal sebagai ekstasi atau molly, terbukti dapat membantu mereka yang menderita gangguan tekanan pasca-trauma yang teruk ketika dipasangkan dengan terapi bicara. Dari 90 orang yang mengambil bahagian dalam kajian baru, yang diharapkan akan diterbitkan pada akhir bulan ini di Nature Medicine, mereka yang menerima MDMA semasa terapi mengalami penurunan yang lebih besar dalam keparahan gejala mereka berbanding dengan mereka yang menerima terapi dan plasebo tidak aktif. Dua bulan selepas rawatan, 67% peserta dalam kumpulan MDMA tidak lagi memenuhi syarat untuk diagnosis PTSD, berbanding dengan 32% dalam kumpulan plasebo. MDMA tidak menghasilkan kesan sampingan yang serius. Sebilangan peserta mengalami simptom ringan seperti mual dan hilang selera buat sementara waktu. Daftar untuk mendapatkan buletin The Morning dari New York Times "Ini sangat teruja kerana saya dapat menjalani percubaan klinikal," kata Gul Dolen, ahli sains saraf di Johns Hopkins University School of Medicine, yang tidak terlibat dalam penyelidikan ini. "Tidak ada yang seperti ini dalam hasil percubaan klinikal untuk penyakit neuropsikiatrik." Sebelum terapi dibantu MDMA dapat disetujui untuk penggunaan terapeutik, Pentadbiran Makanan dan Dadah memerlukan percubaan Tahap 3 positif kedua, yang kini sedang dijalankan dengan 100 peserta. Persetujuan boleh datang seawal 2023. Pakar kesihatan mental mengatakan bahawa penyelidikan ini - percubaan Tahap 3 pertama yang dijalankan pada terapi bantuan psikedelik - dapat membuka jalan untuk kajian lebih lanjut mengenai potensi MDMA untuk membantu menangani keadaan kesihatan mental yang sukar dirawat, termasuk penyalahgunaan bahan, gangguan kompulsif obsesif , fobia, gangguan makan, kemurungan, kegelisahan di akhir hayat dan kegelisahan sosial pada orang dewasa yang autistik. Dan, kata para penyelidik kesihatan mental, kajian ini juga dapat mendorong penyelidikan tambahan mengenai psychedelics lain yang dilarang, termasuk psilocybin, LSD dan mescaline. "Ini adalah masa yang indah dan bermanfaat untuk penemuan, kerana orang tiba-tiba bersedia menganggap bahan-bahan ini sebagai terapi lagi, yang tidak pernah terjadi dalam 50 tahun," kata Jennifer Mitchell, ahli sains saraf di University of California, San Francisco, dan pengarang utama kajian baru. Tetapi beberapa pakar kesihatan mental mendesak pengekangan. Allen James Frances, seorang profesor emeritus dan mantan ketua psikiatri di Duke University, yang tidak terlibat dalam kajian baru itu, memberi amaran bahawa rawatan baru "tidak sesenang yang pertama kali kelihatan." "Semua rawatan baru dalam perubatan selalu memberi kesan halo sementara kerana baru dan menjanjikan lebih banyak daripada yang mungkin mereka berikan," kata Frances. Tidak seperti farmaseutikal tradisional, MDMA tidak bertindak sebagai Band-Aid yang cuba menumpulkan gejala PTSD. Sebaliknya, pada orang dengan PTSD, MDMA yang digabungkan dengan terapi nampaknya membolehkan otak memproses kenangan yang menyakitkan dan menyembuhkan dirinya sendiri, kata Mitchell. Secara kritikal, MDMA yang diambil secara terpisah, tanpa terapi, secara automatik tidak menghasilkan kesan yang baik. "Ini bukan ubat - ini adalah terapi yang ditingkatkan oleh ubat," kata Rick Doblin, pengarang kanan kajian dan pengarah Persatuan Multidisiplin untuk Kajian Psikedelik, sebuah kumpulan penyelidikan bukan untung yang menaja dan membiayai ujian klinikal. Agar proses ini dapat berjalan, seseorang mesti bersedia untuk terlibat dengan trauma mereka. Peserta pertama kali melakukan sesi persediaan dengan dua ahli terapi terlatih. Kemudian dalam tiga sesi masing-masing selama lapan jam, dengan jarak satu bulan, mereka menerima plasebo yang tidak aktif atau MDMA. Baik peserta atau ahli terapi tahu yang mana. Walaupun kebanyakan peserta menebak dengan tepat sama ada mereka menerima plasebo atau MDMA, ini tidak menjejaskan hasil kajian atau metodologinya, yang telah dipersetujui terlebih dahulu oleh FDA. Scott Ostrom, yang berpartisipasi dalam kajian ini, menderita PTSD sejak pulang dari penempatan kedua di Iraq pada tahun 2007. Selama lebih dari satu dekad, dia mengalami mimpi buruk yang melemahkan. "Peluru akan menggelecek keluar dari ujung pistol saya, atau saya akan berpisah dari pasukan saya dan hilang di sebuah bandar di mana pemberontak mengawasi saya," katanya. Hari-hari Ostrom diselingi oleh serangan panik, dan dia berhenti dari kuliah. Dia mendorong rakan dan keluarga pergi, dan menjalin hubungan romantis yang tidak sihat. Dia didakwa melakukan serangan dan cubaan bunuh diri. Terapi dan ubat tidak membantu. Tetapi setelah menyertai percubaan, dia tidak lagi mengalami mimpi buruk. "Secara harfiah, saya orang yang berbeza," katanya. Semasa tiga sesi pertamanya pada awal 2019, berbaring di sofa dengan rona mata, dan dalam keadaan mimpi jernih, Ostrom menemui bola hitam berminyak yang berputar. Seperti bawang, bola memiliki banyak lapisan, masing-masing memori. Di pusat itu, Ostrom menghidupkan kembali momen di Iraq, dia berkata, "Saya menjadi orang yang saya perlukan untuk bertahan dalam penyebaran pertempuran." Selama dua sesi berikutnya, Ostrom bertunangan dengan "si pembuli," sambil memanggil PTSD alter ego, dan meminta izin untuk Scott kembali. Ostrom, 36, kini bekerja dengan mantap sebagai pakar HVAC dan memiliki rumah berhampiran Boulder, Colorado, yang dia kongsi dengan teman wanitanya, Jamie Ehrenkranz, dan anjing pelayannya, sebuah makmal Inggeris bernama Tim. "Sebab saya suka memanggil ubat ini adalah kerana ini mendorong kemampuan kesedaran saya sendiri untuk penyembuhan diri," kata Ostrom. "Anda faham mengapa tidak perlu mengalami cinta tanpa syarat untuk diri sendiri." Ahli farmasi Merck mencipta MDMA, yang merupakan kependekan dari 3,4-methylenedioxy-N-methylamphetamine, pada tahun 1912. Tetapi kompaun itu dilupakan hingga 1976, ketika Alexander Shulgin, ahli kimia psikedelik terkenal, mensintesis MDMA dan mencubanya sendiri. Menyedari bahawa penemuannya dapat memberi nilai terapi, Shulgin berkongsi MDMA pada tahun 1977 dengan Leo Zeff, seorang psikoterapis yang memperkenalkannya kepada profesional kesihatan mental yang lain. Selama lapan tahun akan datang, beratus-ratus ahli terapi dan yang lain memberikan anggaran setengah juta dos MDMA. Ada yang melaporkan bahawa, hanya dalam beberapa sesi dengan ubat, pesakit mencapai kemajuan yang biasanya memakan masa bertahun-tahun. Namun, pada awal 1980-an, MDMA melarikan diri dari klinik ke lantai tarian, di mana ia dikenali sebagai ekstasi. Pada tahun 1985, Pentadbiran Penguatkuasaan Dadah mengkriminalisasi MDMA sebagai bahan Jadual I, yang ditakrifkan sebagai "tidak ada penggunaan perubatan yang diterima dan berpotensi tinggi untuk penyalahgunaan." Beberapa profesional kesihatan mental terus memberikan terapi bantuan MDMA di bawah tanah, tetapi kebanyakan berhenti. Jumlah saintis yang mengikuti kajian dengan MDMA juga berkurang. Tetapi beberapa individu terus berusaha keras untuk membuat penyelidikan MDMA, termasuk Doblin, yang mengasaskan persatuannya pada tahun 1986 untuk memberi tumpuan untuk mengembangkan MDMA dan psikedelik lain menjadi ubat yang disetujui oleh FDA. Ia mengambil masa hampir dua dekad untuk mengatasi tuntutan yang mengkhawatirkan tentang bahaya ekstasi, termasuk bahawa ia memakan otak pengguna, untuk akhirnya mendapat persetujuan untuk memulakan kajian. Penyelidikan pada haiwan dan manusia mengesahkan bahawa MDMA tidak menghasilkan kesan neurotoksik pada dos yang diberikan dalam ujian klinikal. Ekstasi atau molly, sebaliknya, boleh dicabul dengan bahan berbahaya lain, dan pengguna mungkin mengambil dos yang jauh lebih tinggi daripada yang selamat. Pada tahun 2011, MDMA menyumbang 1.8% dari seluruh AS lawatan jabatan kecemasan yang berkaitan dengan dadah, menurut pangkalan data yang dikendalikan sehingga tahun itu oleh Pentadbiran Perkhidmatan Penyalahgunaan Bahan dan Kesihatan Mental. Di Eropah, MDMA bertanggungjawab untuk 8% lawatan kecemasan yang berkaitan dengan ubat ke 16 hospital besar di 10 negara dari 2013 hingga 2014. Para saintis masih belum memahami sepenuhnya sumber kesan terapi MDMA. Bahan ini mengikat protein yang mengatur serotonin, neurotransmitter yang antara lain dapat menaikkan mood. Ubat antidepresan seperti Prozac mengikat protein yang sama dan menyekat penyerapan semula serotonin mereka, tetapi MDMA mengambil proses ini lebih jauh, menyebabkan protein mengepam serotonin menjadi sinapsis, menguatkan isyarat kimianya. MDMA juga meningkatkan tahap oksitosin, dopamin dan utusan kimia lain, menghasilkan perasaan empati, kepercayaan dan belas kasihan. Tetapi kesan terapeutik utamanya mungkin berasal dari kemampuannya untuk membuka kembali apa yang disebut oleh ahli sains saraf sebagai "masa kritikal," jendela semasa kecil ketika otak memiliki kemampuan unggul untuk membuat kenangan baru dan menyimpannya. Bukti dari kajian tikus yang diterbitkan di Nature pada tahun 2019 menunjukkan bahawa MDMA dapat mengembalikan otak orang dewasa ke tahap kelenturan yang lebih awal ini. Dianggarkan 7% AS populasi akan mengalami PTSD pada satu ketika dalam hidup mereka, dan sebanyak 13% veteran tempur mempunyai keadaan. Pada tahun 2018, AS Jabatan Hal Ehwal Veteran membelanjakan $ 17 bilion untuk pembayaran kecacatan untuk lebih daripada 1 juta veteran dengan PTSD. Bagi kira-kira setengah hingga sepertiga orang yang tidak mendapat kelegaan melalui rawatan, PTSD boleh menjadi kronik, bertahun-tahun atau bahkan seumur hidup. 90 peserta yang mengambil bahagian dalam percubaan Fasa 3 termasuk veteran tempur, responden pertama dan mangsa serangan seksual, penembakan massal, keganasan rumah tangga atau trauma kanak-kanak. Semua mengalami PTSD yang teruk dan rata-rata telah didiagnosis selama lebih dari 14 tahun. Banyak yang mempunyai sejarah gangguan alkohol dan penggunaan bahan, dan 90% menganggap bunuh diri. Percubaan itu merangkumi data yang dikumpulkan oleh 80 ahli terapi di 15 lokasi di Amerika Syarikat, Kanada dan Israel. Albert Garcia-Romeu, seorang penyelidik psikofarmakologi di Johns Hopkins University School of Medicine, yang tidak terlibat dalam kajian ini, mengatakan bahawa penyelidikan tambahan diperlukan untuk meneroka keberkesanan terapi untuk orang-orang dari pelbagai bangsa dan etnik, kerana tiga perempat percubaan peserta berkulit putih. Batasan ini juga menggarisbawahi, katanya, "pentingnya aksesibiliti jenis rawatan ini kepada orang-orang kulit berwarna dan orang-orang dengan status sosioekonomi yang lebih rendah, yang sudah menderita jurang kesihatan dan trauma yang tinggi." Tetapi, secara keseluruhan, Garcia-Romeu mengatakan, penemuan itu "membuat kes yang jelas untuk mendapatkan kelulusan perubatan," sesuatu yang "mewakili perubahan laut yang dapat merevolusikan perawatan kesihatan." Nathan McGee, 43, adalah contoh lain pesakit yang mendapat manfaat daripada ubat tersebut. Sejak dia remaja, dia telah keluar dan menjalani terapi dan menghidupkan dan mematikan ubat untuk kemurungan dan kegelisahan. "Saya selalu marah, tanpa sebab," katanya. Pada tahun 2019, McGee didiagnosis dengan PTSD berpunca dari peristiwa yang berlaku ketika dia berusia 4 tahun. Sebagai peserta percubaan, dia pertama kali menganggap bahawa dia telah menerima plasebo. Tetapi kira-kira satu jam ke sesi awalnya di sebuah tempat belajar di Boulder, kesedaran yang tenang menetap di atasnya dan dia merasa dirinya bergerak ke dalam. Di bawah pengaruh MDMA, dan dibimbing oleh ahli terapinya, McGee dapat melihat kembali memori traumatiknya melalui mata dirinya yang berusia 4 tahun, tanpa dibelenggu oleh stigma, penafsiran orang dewasa atau emosi yang berat. "Ini membolehkan saya menerima diri saya dan mengenali siapa saya," katanya. Sejak mengambil bahagian dalam percubaan pada awal tahun 2020, dia kurang mudah marah dan lebih senang menikmati masa ini. "Saya terus mencari perkara baru dan bertambah baik," kata McGee. "Ini membuat saya benar-benar memahami apa itu perasaan gembira." Artikel ini mula-mula muncul di The New York Times.

Sumber: https://finance.yahoo.com/news/homebuyers-tons-cash-under-plans-000300369.html