Salah Satu Pekerjaan Paling Berbahaya Dalam Tentera Laut Rusia

Armada Laut Hitam Rusia memulakan perang yang lebih luas dengan Ukraine pada akhir Februari dengan mungkin 11 kapal pendaratan. Satu 84 kaki Serna-kapal kelas sudah terbaring di dasar laut, setelah menangkap peluru berpandu yang dilepaskan oleh dron TB-2 tentera laut Ukraine semasa mengangkut kenderaan pertahanan udara ke Pulau Ular yang strategik, 80 batu di selatan Odesa.

Kini baki kapal pendaratan—termasuk dua atau lebih Sernas serta sekurang-kurangnya satu 148 kaki Dyugon dan beberapa bot penyerang BK-54 berukuran 16 kaki—sedang menjalankan tantangan sejauh 250 batu antara Semenanjung Crimea yang diduduki Rusia dan Pulau Ular, yang dirampas tentera Rusia pada hari penuh pertama pertempuran pada 24 Februari.

Dan mereka melakukannya tanpa banyak perlindungan. Tentera laut Ukraine membendung kapal penjelajah Armada Laut Hitam Moskva dengan sepasang peluru berpandu anti-kapal Neptune pada 14 April, akhirnya menenggelamkannya dan melucutkan armada satu-satunya kapalnya dengan pertahanan udara jarak jauh. Selepas Moskva tenggelam bersama beberapa anak kapalnya yang berpotensi, komander armada menarik dua frigat mereka lebih jauh dari pantai Ukraine.

TB-2 dikawal satelit menembak peluru berpandu laser MAM jarak 10 batu juga mengenai empat daripada lapan armada Raptor-bot peronda kelas, yang peranan utamanya sejak akhir-akhir ini ialah mengembala kapal pendaratan ke Pulau Ular, yang terletak di tepi laluan laut ke Odesa, pelabuhan terbesar di Ukraine. Tidak banyak kapal lagi yang boleh, atau akan, mengiringi kapal pendaratan.

Jet pejuang tentera udara Rusia, mungkin Su-30 yang terbang dari Crimea, mengambil bahagian yang kurang. "Rusia juga menjalankan rondaan udara tempur berhampiran Pulau Ular," seorang pegawai Jabatan Pertahanan AS yang tidak dinamakan kepada pemberita pada hari Selasa. "Itu, saya fikir, kami fikir, hasil daripada serangan yang dilakukan oleh Ukraine di sana dalam beberapa hari terakhir."

Orang Ukraine telah berjaya melepasi TB-2 melepasi pejuang. Imejan atas dari firma satelit Amerika Maxar menggambarkan apa yang kelihatan seperti TB-2 mengejar gerakan liar Serna tidak jauh dari Pulau Snake pada hari Khamis, menembak peluru berpandu ke arah kapal malang itu dan lima anak kapalnya.

Tidak jelas sama ada Serna dan anak kapalnya terselamat daripada pertemuan rapat mereka dengan dron Ukraine yang paling menakutkan. Jika tidak, Armada Laut Hitam mungkin hanya mempunyai satu Serna, yang Dyugon dan tinggal tujuh BK-16. Dan lima kelasi yang lebih sedikit untuk mengawak mereka.

Armada Rusia yang lain tidak boleh hanya memotong kraf mereka sendiri ke Armada Laut Hitam untuk menampung kerugian yang kedua. Turki mengawal satu-satunya laluan air ke Laut Hitam, dan tidak membenarkan mana-mana kapal perang melaluinya.

Bahaya dari dron dan peluru berpandu Ukraine, dan kekurangan kapal pendaratan yang menjulang, tidak menghalang Armada Laut Hitam sekurang-kurangnya cuba untuk mengukuhkan Pulau Ular, yang dalam beberapa minggu kebelakangan ini telah dipukul oleh TB-2 dan pejuang Su-27 tentera udara Ukraine.

Baru-baru ini pada hari Rabu, kapal pendaratan mungkin telah menghantar sistem pertahanan udara Tor yang baru ke Pulau Ular, menggantikan sebahagian pertahanan TB-2 yang tersingkir pada minggu sebelumnya.

Tetapi jika setiap larian ke Pulau Ular mempertaruhkan salah satu kapal pendaratan Armada Laut Hitam yang semakin berharga dan anak kapalnya, masanya akan tiba apabila pulau itu—untuk semua nilai strategiknya—tidak berbaloi untuk Rusia.

Ikut saya TwitterDaftar keluar my laman web atau beberapa kerja saya yang lain di siniHantarkan saya selamat hujung

Sumber: https://www.forbes.com/sites/davidaxe/2022/05/14/landing-craft-crew-one-of-the-most-dangerous-jobs-in-the-russian-navy/