Republikan menghidupkan kegelisahan terhadap kesan terhadap pekerjaan

Al Drago | Berita Getty Images | Getty Images

Langkah itu, Akta Pelan Penyelamat Amerika pada tahun 2021, akan membayar pekerja pengangguran tambahan $ 400 seminggu hingga 29 Ogos.

Bayaran pelepasan tambahan itu akan meningkatkan perbelanjaan persekutuan sekitar $ 163 bilion hingga 2022, menurut anggaran kos yang dikeluarkan oleh Pejabat Anggaran Kongres minggu lalu.

Bekas Presiden Donald Trump juga menawarkan subsidi Bantuan Gaji $ 400 seminggu untuk pekerja yang menganggur Ogos lalu. (Sebilangan besar pekerja menerima $ 300 seminggu kerana peraturan pembahagian kos.)

Perwakilan terpilih Lauren Boebert, seorang Republikan dari Colorado, kiri, bertepuk tangan berikutan foto kumpulan di luar Capitol AS di Washington, pada 4 Januari 2021.

Stefani Reynolds / Bloomberg melalui Getty Images

Secara keseluruhan, perbelanjaan akan meningkat $ 246 bilion kerana bantuan pengangguran tambahan dalam Pelan Penyelamatan Amerika, termasuk peluasan faedah untuk pekerja sendiri, agensi itu diproyeksikan.

Perbelanjaan tersebut mengurangkan pekerjaan dan akan mendorong pekerja untuk “duduk di sofa di rumah hingga bulan Ogos,” kata Rep Lauren Boebert, R-Colo., Seorang anggota Dewan penggal pertama yang bertugas di jawatankuasa anggaran.

Pejabat Anggaran Kongres mengatakan faedah tambahan berpotensi meningkatkan kadar pengangguran dan mengurangkan jumlah pekerja dalam tenaga kerja semasa mereka bekerja.

Ketakutan yang tidak berasas?

Namun, bukti menunjukkan bahawa ketakutan akan dinamik ini mungkin tidak berasas.

Sebagai satu, kajian ekonomi mendapati bahawa tambahan $ 600 setiap minggu untuk faedah pengangguran yang disediakan oleh Akta CARES tidak menghalang penerima mencari pekerjaan. Subsidi itu tersedia selama empat bulan hingga Julai.

Faedah yang lebih tinggi pada umumnya membawa kepada pencari kerja yang tidak masuk akal di pasaran buruh yang sihat, tetapi kesan negatif itu kurang ketara ketika ada beberapa pekerjaan yang tersedia - seperti yang terjadi pada awal kemelesetan pandemi.

"Tidak ada gunanya mencari pekerjaan secara aktif jika tidak ada pekerjaan," kata Julia Lane, seorang ahli ekonomi dan profesor di New York University. "Gagasan mengenai kesan disinsentif menganggap ada pekerjaan yang tersedia."

Analisis awal yang dilakukan oleh Lane dan sekumpulan ahli ekonomi lain, yang menganalisis data pengangguran negeri untuk tahun 2020, menunjukkan bahawa pekerjaan belum kembali ke titik yang mungkin akan memicu kerja yang tidak menghalangi.

"Buat masa ini, [disinsentif] tidak terbukti secara empirik dalam skala," kata Lane.

"Banyak pekerjaan telah hilang," tambahnya. "Sekarang, ada pekerjaan, tetapi pekerjaan itu sebagian besar untuk orang yang bekerja dari rumah atau untuk pekerjaan [barisan depan] di mana mereka dapat [Covid]."

Sebagai contoh, pekerjaan di industri tertentu seperti hotel dan restoran masih jauh di bawah tahap pandemik. Pekerjaan dalam masa lapang dan perhotelan turun hampir 4 juta, atau 23%, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja.

Secara keseluruhan, terdapat hampir 10 juta pekerjaan di AS berbanding Februari tahun lalu. Pertumbuhan pekerjaan juga perlahan sejak pemulihan dari kedalaman krisis pada musim bunga.

Tambahan $ 400 setiap minggu juga akan menggantikan bahagian yang lebih kecil dari gaji yang hilang untuk pekerja berbanding dengan kenaikan mingguan $ 600 sebelumnya, yang berpotensi mengurangkan sebarang disinsentif.

Tambahan CARES Act yang lebih awal menggantikan gaji yang hilang untuk rata-rata orang. Sebaliknya, peningkatan $ 400 secara amnya akan menggantikan 86% gaji yang hilang, menurut analisis data Jabatan Tenaga Kerja.

Sumber: https://www.cnbc.com/2021/02/23/400-unemployment-boost-republicans-revive-anxiety-over-effect-on-jobs.html