Rancangan kembali bekerja dapat membuat atau mematahkan perniagaan beberapa restoran

Majikan di seluruh negara membuat rancangan untuk membawa pekerja kembali ke pejabat kerana kadar vaksinasi Covid-19 meningkat dan sekatan pandemi mereda.

Keputusan itu boleh memberi kesan besar pada penjualan restoran untuk perniagaan yang terletak berhampiran pusat bandar dan bangunan pejabat, menurut chef selebriti Ming Tsai.

"Kami tidak tahu yang baru," kata Tsai pada persidangan Buku Panduan Perniagaan Kecil CNBC. "Adakah separuh orang akan kembali bekerja dan separuh lagi akan tinggal di rumah, atau dua pertiga? Apa pun, ia sangat mempengaruhi restoran yang bergantung pada perniagaan makan tengah hari, kerana sekarang tidak ada. … Ini bergantung pada happy hour dan, tentu saja, pada makan malam. ”

Tsai adalah tuan rumah dan penerbit eksekutif rancangan memasak TV "Simply Ming" dan memiliki restoran Boston Blue Dragon. Ketika penguncian bermula, Tsai bekerjasama dengan Chef Ed Lee, lebih dari selusin restoran lain dan Kentucky penyuling Maker's Mark untuk menggunakan kakitangan Blue Dragon untuk membuat pakej makanan dan penjagaan untuk pekerja restoran yang menganggur atau tidak bekerja.

Tetapi setelah pembiayaan untuk inisiatif itu habis, Blue Dragon ditutup. Restoran ini ditutup sementara selama 11 bulan, dan masa depannya masih belum jelas.

Lebih banyak lagi dari Buku Panduan Perniagaan Kecil CNBC

Lokasinya di daerah Pelabuhan Boston dulu menguntungkan. Sebelum krisis, Amazon mengumumkan rancangan untuk membawa beberapa ribu pekerjaan ke kawasan itu, mewujudkan lebih banyak pelanggan untuk Blue Dragon. Sekarang lokasi restoran boleh menjadi tanggungjawab bergantung kepada bagaimana tenaga kerja tempatan kembali ke pejabat mereka.

"Ini adalah tahun terakhir dan benar-benar 12 hingga 18 bulan ke depan - kami tidak tahu apa yang akan berlaku di kawasan itu dan begitu banyak kawasan seperti itu di seluruh negara," kata Tsai kepada Kate Rogers dari CNBC.

Menurut tinjauan yang dilakukan oleh Arizona State University dengan sokongan dari Rockefeller Foundation, 66% majikan merancang untuk membenarkan pekerja bekerja dari rumah sepenuh masa hingga tahun 2021. Goldman Sachs dan Bursa Saham New York adalah antara majikan yang memanggil pekerja kembali ke pejabat lebih cepat.

Apabila wabak itu berakhir, 73% majikan berhasrat untuk menawarkan pengaturan kerja yang fleksibel, menurut hasil tinjauan. Tetapi majoriti responden masih mahukan tenaga kerja mereka di pejabat sekurang-kurangnya 20 jam seminggu.

Sumber: https://www.cnbc.com/2021/05/04/return-to-work-plans-could-make-or-break-some-restoran-business.html