S&P 500 Mencapai Rekod Baru Ketika Optimisme Pelabur Mencapai Tahap Tertinggi Sejak 2017

Baris atas

Dengan saham teknologi baru-baru ini yang sedang meningkat naik, pasaran S&P 500 memperoleh kenaikan baru pada hari Khamis kerana sentimen pelabur mencapai tahap yang paling bullish dalam lebih dari tiga tahun, petanda Wall Street mungkin mengatasi kebimbangannya bahawa kenaikan kadar faedah mungkin meningkat pasar.

Fakta Utama

Tidak lama selepas pasaran terbuka, S&P 500 naik 0.1%, memperoleh rekod baru setelah ditutup pada paras tertinggi sepanjang masa pada hari Rabu.

Sebaliknya, Dow Jones Industrial Average, yang mengesan harga 30 pemimpin pasaran termasuk Walt Disney, Nike dan Goldman Sachs, turun sekitar 0.3% kerana saham Chevron, JPMorgan dan Travellers Insurance semuanya turun sekitar 2%.

Saham teknologi mengatasi pasaran yang lebih luas pada Khamis pagi, dengan Nasdaq yang berteknologi tinggi naik hampir 1% ketika syarikat perisian DocuSign dan Autodesk melonjak sekitar 3%.

Teknologi besar juga menguat: Salesforce, Amazon dan Apple melonjak sekitar 2% kerana hasil pada Perbendaharaan 10 tahun, yang telah melonjak tahun ini dan mendorong pelabur menjauhkan diri dari stok harga tinggi, jatuh ke tahap terendah dalam hampir dua minggu.

Kenaikan itu meningkat apabila sentimen pelabur yang meningkat mencapai 57% minggu lalu, menurut tinjauan mingguan Persatuan Pelabur Individu Amerika, yang mewakili tahap paling menggembirakan sejak Disember 2017, ketika stok tenaga mendorong pasaran ke tahap tertinggi. 

Walaupun pasaran saham meningkat, tuntutan pengangguran baru meningkat lebih banyak daripada yang ditakuti oleh ahli ekonomi minggu lalu, berjumlah 744,000 dan naik 2% dari minggu sebelumnya ketika pemberhentian kerja berterusan walaupun terdapat tanda-tanda bahawa pemulihan sedang berjalan di kawasan ekonomi yang lain.

Latar Belakang Utama

Rangsangan fiskal berjuta-juta dolar, dasar monetari yang akomodatif dan penghasilan korporat yang melonjak telah mendorong keuntungan besar bagi pasaran saham semasa wabak itu, dan Federal Reserve pada akhir Rabu menunjukkan bahawa ia tidak akan meringankan sokongan ekonominya yang belum pernah terjadi sebelumnya walaupun pasarnya baik dalam perjalanan ke pemulihan sepenuhnya. Pegawai Fed mengesahkan bahawa mereka tidak akan berhenti membeli kembali lebih dari $ 100 bilion aset yang tertekan setiap bulan sehingga pasaran buruh mencapai pekerjaan maksimum dan inflasi stabil pada lebih dari 2%. Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif JPMorgan jutawan bersorak pada kenaikan pasaran pada hari Rabu pagi, dengan mengatakan ekonomi AS "kemungkinan akan melonjak" ke tahun 2023 berkat penjimatan yang berlebihan, perbelanjaan pemerintah yang meningkat dan kebijakan pemerintah Fed.

Petikan Penting

"Lompatan dalam tuntutan pengangguran mengecewakan tetapi tidak mengubah pandangan kita bahawa beberapa bulan ke depan akan melihat kenaikan pekerjaan yang besar ketika ekonomi terus dibuka semula," kata Jeff Buchbinder, ahli strategi ekuiti di LPL Financial, dalam e-mel Khamis, sambil menambah bahawa dia tidak akan terkejut melihat pekerjaan kembali ke tahap pra-pandemi pada akhir tahun ini, menyuarakan harapan dari penganalisis Bank of America yang meramalkan minggu lalu bahawa pasaran buruh akan pulih sebelum akhir tahun jika trend semasa berterusan.

Bacaan Lanjut

Tuntutan Pengangguran meningkat kepada 744,000 minggu lalu (Forbes)

Adakah Pasaran Saham Akan Hancur? (Forbes)

Source: https://www.forbes.com/sites/jonathanponciano/2021/04/08/sp-500-hits-new-record-high-as-investor-optimism-reaches-highest-level-since-2017/