Jack Dorsey dari Twitter digugat oleh pemegang saham atas peranannya yang kedua sebagai CEO Square

Ketua Pegawai Eksekutif Twitter Jack Dorsey muncul di layar ketika dia berbicara dari jarak jauh dalam sidang di hadapan Jawatankuasa Perdagangan Senat di Capitol Hill, Rabu, 28 Oktober 2020, di Washington. Jawatankuasa itu memanggil CEO Twitter, Facebook dan Google untuk memberi keterangan semasa perbicaraan. (Michael Reynolds / Kolam melalui AP)

Ketua Pegawai Eksekutif Twitter Jack Dorsey muncul di layar ketika dia berbicara dari jarak jauh dalam sidang di hadapan Jawatankuasa Perdagangan Senat di Capitol Hill, Rabu, 28 Oktober 2020, di Washington. (Michael Reynolds / Kolam melalui AP)

Ketua Pegawai Eksekutif Twitter (TWTR) Jack Dorsey disaman pada hari Isnin oleh pemegang saham yang mendakwa dia melanggar tugas fidusiarinya kepada syarikat media sosial dengan memberikan pengiklan akses luas ke data peribadi pengguna. Pemegang saham, yang menuntut atas nama Twitter, menuduh bahawa syarikat lain yang diketuai oleh Dorsey, syarikat pembayaran Square (SQ), "mendapat keuntungan besar dari pengabaian ini untuk privasi."

Menurut tuntutan itu, yang diajukan di Delaware Chancery Court oleh Ellen F. Greenberg Trust, pemegang saham biasa di Twitter, amalan data pengguna syarikat mendorong Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan untuk memberitahu syarikat itu pada tahun 2020 bahawa ia telah melanggar keputusan persetujuan 2011 dengan agensi dan peruntukan Akta Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan. Tahap persetujuan 2011 memerlukan Twitter untuk meningkatkan amalan keselamatan siber dan mematuhi pilihan pengguna untuk mengendalikan data peribadi.

Plaintif meminta mahkamah meminta perintah yang mengharuskan Dorsey untuk mengabdikan dirinya sepenuh masa untuk jawatannya sebagai CEO Twitter, atau mengundurkan diri, serta perintah yang menuntut agar Twitter mengambil tindakan untuk mereformasi dan memperbaiki tadbir urus korporat dan prosedurnya untuk melindungi syarikat dan pemegang sahamnya dari tuduhan pelanggaran.

Notis Twitter dari FTC pada bulan Julai, tuntutan tuntutan itu, menyebabkan pengumuman Twitter pada bulan Julai bahawa pihaknya menjangkakan denda dari pengawal selia antara $ 150 juta hingga $ 250 juta. Denda itu, kata plaintif, "sepenuhnya dapat dihindari," dan didorong oleh minat kewangan Dorsey yang signifikan di Square., Di mana dia juga bertugas sebagai CEO.

Menurut tuntutan tersebut, dasar data pengguna Twitter memberikan maklumat kepada Square yang membolehkannya meningkatkan asas penggunanya dan meningkatkan pendapatan. Amalan itu, kata tuntutan itu, meningkatkan kemampuan Square untuk menukar 330 juta pengguna purata bulanan Twitter yang tidak membayar Twitter secara langsung menjadi berjuta-juta pengguna Square dan Cash App.

Tuntutan itu menegaskan bahawa Dorsey memiliki kendali lebih dari 50% kuasa suara Square, memberinya "kepentingan ekonomi yang jauh lebih besar di Square" daripada di Twitter, dan insentif untuk mendorong batasan dalam mengekspos data peribadi pengguna Twitter.

Pengendalian privasi Lax menyebabkan sekurang-kurangnya dua peretasan terbaru di platform Twitter, tuntutan tersebut menyatakan: satu pada bulan Julai 2020 yang menggunakan penipuan bitcoin untuk melanggar maklumat akaun Twitter berprofil tinggi termasuk bekas Presiden Barack Obama, Michael Bloomberg, dan Apple.

Tweet yang tidak sah dihasilkan oleh penggodam yang menyusup ke pegangan Twitter presiden Barack Obama dan pemegang akaun lain.

Tweet yang tidak sah dihasilkan oleh penggodam yang menyusup ke pegangan Twitter presiden Barack Obama dan pemegang akaun lain.

Aksi ini juga berlaku setelah dewan pengarah Twitter.

"Oleh kerana Dorsey mengizinkan akses luas ke maklumat pengguna Twitter, anggota dewan Twitter memandang sebaliknya dan gagal mengambil tindakan untuk memastikan Syarikat mematuhi Pematuhan FTC 2011," kata tuntutan itu.

Twitter enggan mengulas mengenai saman tersebut. Tuntutan itu jauh dari kritikan pertama atas peranan Dorsey yang tidak biasa sebagai CEO dua syarikat yang diperdagangkan secara terbuka. Pada bulan November, profesor perniagaan NYU dan pengkritik teknologi besar Scott Galloway meminta Dorsey kehilangan pekerjaan kerana kesetiaan yang bersaing.

"Dia harus dipecat," kata Galloway kepada Yahoo Finance Live. "Maksud saya ini adalah syarikat besar dengan ribuan pekerja yang memainkan peranan besar dalam wacana masyarakat, dan sekitar jam 1 siang setiap hari dia keluar dan dia pergi ke syarikat lain."

Alexis Keenan adalah wartawan undang-undang untuk Yahoo Finance dan bekas peguam.

Ikuti Alexis Keenan di Twitter @keselamatan.

Sumber: https://finance.yahoo.com/news/twitters-jack-dorsey-sued-by-shareholder-over-his-dual-role-as-square-ceo-192802483.html