Membebaskan Paten Pada Vaksin Covid-19 Tidak Cukup Untuk Mempercepat Pengeluaran

WDengan lebih daripada 153 juta kes dan 3 juta kematian di seluruh dunia, sangat sedikit negara yang terhindar dari kehancuran wabak Covid-19. Tetapi ketika menyangkut vaksinasi - salah satu alat kesihatan awam yang paling penting untuk memerangi krisis ini - ada jurang yang jelas. Negara berpendapatan tinggi memperoleh 4.9 bilion dos, sementara negara berpendapatan rendah dan sederhana, yang membentuk hampir 85% populasi dunia, memiliki gabungan kurang dari 3 miliar dos, menurut pelacak Duke University. 

Pada hari Rabu, diplomat di Organisasi Perdagangan Dunia dijadualkan untuk membincangkan cadangan yang diketuai oleh delegasi India dan Afrika Selatan yang akan mengetepikan hak harta intelektual tertentu yang berkaitan dengan vaksin dan terapi Covid-19, dengan tujuan mempercepat akses dan kemampuan di seluruh negara. dunia. Cadangan ini pertama kali diperkenalkan pada Oktober 2020, tetapi telah disekat dua kali setakat ini. Peguambela mengatakan bahawa mengetepikan hak-hak ini sangat mustahak untuk memerangi wabak tersebut. "Sekiranya AS dan Eropah tidak mengatakan pengecualian ketika India dan Afrika Selatan pertama kali mengusulkannya tahun lalu, kita akan berada di dunia yang berbeda," kata Madhavi Sunder, seorang profesor undang-undang di Universiti Georgetown. "Enam bulan ini telah mengorbankan banyak nyawa. Kami akan mempunyai pengeluaran vaksin global yang jauh lebih besar. "

Walau bagaimanapun, pakar lain menentang bahawa hak kekayaan intelektual bukanlah halangan dalam menghasilkan vaksin yang mencukupi untuk seluruh penduduk. Mereka menyatakan bahawa terdapat juga kekurangan ketara dalam rantaian bekalan, dan beberapa kilang yang ada yang mampu menghasilkan vaksin mRNA seperti yang dikembangkan oleh Pfizer / BioNTech dan Moderna. Memasang semula laman web yang ada boleh menelan belanja berbilion dolar. Menyelesaikan masalah ini memerlukan lebih dari sekadar mengetepikan hak - ia memerlukan pelaburan yang besar dari negara berpendapatan tinggi.

Kekayaan intelektual untuk farmasi telah menjadi bola sepak politik lama yang telah membuat Amerika Syarikat, di mana kebanyakan ubat dikembangkan, terhadap negara berpendapatan rendah semasa rundingan antarabangsa. "Kami tidak dapat menjadikan teknologi vaksin yang sangat inovatif sebagai wilayah hanya yang kaya dan yang berkuasa," kata Lawrence Gostin, seorang profesor undang-undang kesihatan global di Universiti Georgetown dan pengarah pusat kerjasama Organisasi Kesihatan Sedunia. "Kita harus membaginya."

Buat masa ini, hak harta intelektual farmasi tunduk pada perjanjian antarabangsa yang disebut aspek berkaitan hak milik antarabangsa, atau TRIPS. Perjanjian ini merangkumi peruntukan yang memungkinkan pemerintah negara untuk mengatasi paten farmasi semasa keadaan darurat kesihatan awam untuk meningkatkan akses melalui perlesenan wajib. Tetapi India dan Afrika Selatan berpendapat bahawa fleksibilitas TRIPS ini datang dengan halangan undang-undang dan politik yang akan terus memperlambat tindak balas, dan mendorong pengecualian hak harta intelek yang lebih luas selama wabak ini. "Di peringkat antarabangsa, ada tuntutan mendesak untuk solidaritas global, dan perkongsian teknologi dan pengetahuan global yang tidak terhalang agar tindak balas yang cepat untuk menangani Covid-19 dapat dilaksanakan secara real time," proposal itu menyatakan .

Tekanan politik yang meningkat dari luar negeri, dan juga dari aktivis progresif, menggarisbawahi perbezaan antara pendekatan pentadbiran domestik dan antarabangsa terhadap wabak ini, kata Gostin. Walaupun Presiden Joe Biden telah "mengubah AS dari prestasi terburuk di dunia menjadi pemain terbaiknya," ketika menyangkut tanggapan Covid-19, dia melakukan "tidak ada yang berani, besar dan berani untuk dunia."

Kami tidak boleh memvaksinasi dunia hanya dari kilang AS.

Lawrence Gostin, Universiti Georgetown

Patensi dan hak harta intelek hanyalah satu kekangan dalam rantaian bekalan global pembuatan vaksin yang jauh lebih besar dan kompleks yang memerlukan pemindahan teknologi, peralatan dan tenaga terlatih. Walaupun AstraZeneca telah membuat perjanjian pelesenan sukarela dengan pengeluar di India, Korea Selatan dan Argentina, vaksin mfNA Pfizer / BioNTech dan Moderna didasarkan pada teknologi baru. 

Beberapa laman di luar Amerika Syarikat, Eropah dan Jepun cenderung mempunyai beberapa peralatan yang diperlukan, seperti ruang pembuatan khusus, untuk menghasilkan vaksin mRNA, kata Prashant Yadav, seorang pakar rantai bekalan penjagaan kesihatan dan seorang profesor di INSEAD. Terdapat juga kekurangan pakar kimia, pembuatan dan kawalan, yang terlatih dalam menghasilkan bahan biologi yang diperlukan untuk pembuatan vaksin ini. "Mereka selalu mendapat permintaan tinggi, tetapi lebih banyak permintaan," kata Yadav. 

Menetapkan kemudahan pembuatan juga memerlukan modal pendahuluan yang besar. Itu bererti walaupun hak harta intelektual diketepikan buat sementara waktu, seperti yang dilakukan Moderna pada Oktober 2020, syarikat di negara berpendapatan rendah dan sederhana mungkin enggan membuat pelaburan sebesar itu hanya untuk diambil alih jika pemegang paten memilih untuk menggunakan haknya di tarikh yang akan datang, kata Yadav. "Itulah kitaran di mana ia tetap tersekat."

Sunder menunjukkan bahawa kunci untuk menyelesaikan masalah ini adalah memasang semula laman web yang ada, yang dapat meningkatkan pengeluaran vaksin berikutan pengabaian hak paten dan pemindahan teknologi di negara-negara seperti India, Brazil, Thailand dan Afrika Selatan. Pelaburan awal untuk itu, dia berpendapat harus dilakukan oleh pengilang vaksin yang telah mendapat keuntungan dari pendanaan awam yang besar. "Kajian menunjukkan bahawa pelaburan bernilai $ 4 bilion cukup untuk benar-benar membantu menyokong pemasangan beberapa kilang global yang dapat memulakan pengeluaran dalam masa empat hingga enam bulan dari vaksin COVID-19 yang selamat dan berkesan dan berpatutan," kata Sunder.

Pada pandangan Gostin, penyelesaiannya adalah untuk Amerika Syarikat dan pelaku awam dan swasta lain untuk meningkatkan dan membuat pelaburan besar-besaran di sepanjang PEPFAR, tindak balas terhadap krisis HIV / AIDS yang telah memberikan $ 85 bilion di seluruh dunia sejak tahun 2003. "Kami "Kita harus memberikan bantuan kewangan dan teknikal secara besar-besaran untuk benar-benar mulai menggunakan kemampuan di wilayah ini," kata Gostin. "Kami tidak dapat memvaksinasi dunia hanya dari kilang AS."

Tetapi pembuatan hanya separuh pertempuran, kata Anant Bhan, seorang penyelidik kesihatan awam dan bioetika di Bhopal, India. "Adalah satu perkara untuk menghasilkan vaksin, tetapi dapat menyebarkannya dan mempunyai mekanisme untuk memastikan pengawasan juga penting," katanya. Dunia perlu mengambil kesempatan ini untuk mentakrifkan semula kolaborasi dalam kesihatan global, sambil menambahkan: "Kita dapat menunjukkan bahawa adalah mungkin untuk bekerja bersama demi menyelamatkan lebih banyak nyawa."  

 

Sumber: https://www.forbes.com/sites/aayushipratap/2021/05/04/waiving-patents-on-covid-19-vaccines-isnt-enough-to-speed-up-production/