Apa yang perlu diketahui mengenai Astra, pembangun roket yang disiarkan melalui SPAC

Roket 3.2 dilancarkan dari Kodiak, Alaska.

Astra / John Kraus

Pembangun roket Astra sedang bersiap untuk tampil di depan umum pada suku kedua, dengan bersaing dengan pesaing sambil menyasarkan penghantaran harian ke angkasa menjelang 2025.

Ketua Pegawai Eksekutif Chris Kemp bercakap dengan CNBC bulan ini mengenai rancangan syarikat untuk pelaburan tunai yang akan datang.

Setelah Astra menutup penggabungannya dengan Holicity, sebuah syarikat pemerolehan tujuan khas, usaha tersebut menjangkakan ia akan mempunyai modal sebanyak $ 500 juta.

Itu termasuk pusingan pendanaan $ 30 juta yang sebelumnya tidak dilaporkan yang ditutup oleh pembangun roket sebelum mengumumkan perjanjian SPACnya.

Astra, yang berpusat di Alameda, California, menaikkan putaran kecil untuk membantunya "melaju lebih cepat" sementara penggabungan menunggu persetujuan peraturan, dengan Holicity dan pelabur yang ada seperti Marc Benioff menyumbang.

"Kami sebenarnya membina platform angkasa - dengan cara yang hampir sama ketika Amazon bermula, mereka tidak memasarkan diri mereka sebagai syarikat trak penghantaran atau syarikat gudang," kata Kemp. "Kami benar-benar berusaha menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh pelanggan kami, iaitu mereka ingin meletakkan barang di ruang dengan cepat."

Di samping sokongan kewangan, Astra memasuki bidang yang penuh dengan pesaing.

Sebagai permulaan, roket setinggi 40 kaki meletakkannya di dalam subsektor kenderaan pelancaran kecil - kategori industri angkasa yang dianggarkan penganalisis dan eksekutif mempunyai lebih dari 100 syarikat permulaan dalam pelbagai peringkat pembangunan. Semua usaha itu ingin bersaing dengan pemimpin roket kecil Rocket Lab.

Roket Astra diiklankan sebagai mampu membawa hingga 100 kilogram ke orbit Bumi rendah, dengan harga hanya $ 2.5 juta untuk pelancaran khusus. Kemp menjangkakan titik harga akan turun ketika Astra meningkat ke tahap pelancaran mingguan pada tahun 2023 dan seterusnya.

"Rancangan ini dibiayai sepenuhnya hingga tahun 2025 untuk mendapatkan pengiriman ruang setiap hari," katanya.

Ini adalah matlamat yang sukar dicapai. "Anda bercakap mengenai hampir pelancaran sehari," kata Ken Herbert, seorang penganalisis Canaccord Genuity.

"Adakah mungkin secara teorinya? Ya. Tetapi, pada asasnya empat tahun, adakah satu syarikat akan dapat menyokong jadual seperti itu? Ia bercita-cita tinggi - tidak ada yang pernah melakukannya. "

"Ini tidak bermaksud tidak mungkin, tetapi semuanya harus berjalan lancar, bahkan COVID-19 di samping," kata Herbert. "Dan ada faktor lain dalam permainan - jika anda mengalami anomali dengan salah satu pelancaran ini daripada semua perkara lain yang akan [tertunda]"

Penawaran SPAC bertema ruang terkini

Ketua Pegawai Eksekutif Chris Kemp bercakap melalui sidang video dari ibu pejabat Astra di Alameda, California.

CNBC

Astra menjadi pembangun roket peribadi terbaru yang mencapai ruang angkasa untuk pertama kalinya pada bulan Disember, setelah kenderaan Rocket 3.2nya dilancarkan dari Alaska.

Walaupun roket itu tidak mencapai orbit dalam misi itu, kepemimpinan Astra memandang peluncuran itu sebagai menyelesaikan rintangan terakhir yang diperlukan untuk memulakan perkhidmatan komersial akhir tahun ini.

Lembaga pengarah Astra termasuk Kemp, pengasas bersama dan ketua pegawai teknologi Dr Adam London, presiden Advance Nomi Bergman dan rakan modal usaha sama ACME, Scott Stanford.

Pengerusi dan Ketua Pegawai Eksekutif Holicity Craig McCaw dijangka bergabung dengan lembaga apabila penggabungan selesai.

Penggabungan SPAC menilai syarikat roket pada nilai perusahaan $ 2.1 bilion. Ia akan disenaraikan di Nasdaq di bawah simbol ticker ASTR apabila perjanjian ditutup.

Saham Holicity telah meningkat sejak perjanjian itu diumumkan pada 2 Februari, meningkat sekitar 50% sejak itu. Saham SPAC telah meningkat setinggi $ 22.47 per saham, tetapi merosot pada minggu lalu untuk diperdagangkan hampir kepada $ 16 per saham.

Syarikat ini adalah salah satu yang terbaru dalam rangkaian usaha angkasa yang telah mengumumkan tawaran untuk disiarkan melalui SPAC dalam beberapa bulan terakhir - bersama BlackSky, AST & Science, dan Momentus dalam beberapa bulan terakhir.

Virgin Galactic Richard Branson juga tampil secara terbuka melalui perjanjian dengan SPAM Chamath Palihapitiya pada tahun 2019.

Kenaikan $ 30 juta sebelum SPAC

Ibu pejabat syarikat berhampiran Teluk San Francisco di California.

Astra

Astra menjangka akan mendapat wang tunai sebanyak $ 500 juta selepas perjanjian itu. Jumlah itu merangkumi $ 200 juta dari "pelaburan awam dalam ekuiti swasta" atau pusingan penggalangan dana PIPE yang diketuai oleh BlackRock.

"Kami meyakinkan BlackRock, dan sejumlah besar pelabur konservatif lain, bahawa ekonomi apabila anda mula membuat roket kecil pada skala besar membatalkan apa yang anda dapat dengan roket raksasa. Anda mendapat ekonomi yang sama apabila anda mula membuat ratusan roket setiap tahun keluar dari kilang, ”kata Kemp.

Mengenai pusingan pendanaan usaha bernilai $ 30 juta yang ditutup oleh Astra sebelum mengumumkan penggabungan SPAC, usaha itu termasuk infusi $ 10 juta dari Holicity.

Marc Benioff, ketua dan ketua pegawai eksekutif Salesforce.com bercakap semasa upacara perasmian Menara Salesforce di San Francisco pada 22 Mei 2018.

David Paul Morris | Bloomberg | Getty Images

Pembentangan pelabur Astra mendedahkan bahawa syarikat itu mempunyai lebih dari $ 150 juta hasil kontrak dari pelanggan kerajaan dan komersial untuk melancarkan lebih dari 100 kapal angkasa.

Syarikat itu juga mempunyai saluran paip bernilai $ 1.2 miliar untuk pelancaran di masa depan, walaupun Kemp menyatakan hal itu sebagai "jenis barang licin" seperti perjanjian memorandum persefahaman (MOU).

Kemp mengatakan Astra "berusaha untuk membangun rancangan 100 tahun" dan tahun lalu "menjalankan sesuatu yang ramping" pada awal pandemi untuk menyelesaikan ujian pengembangan roketnya.

Kemp dan London, ketua teknologi Astra, mengendalikan pemegang saham dalam syarikat itu, bersama-sama memiliki sekitar 30% syarikat.

Kedua-duanya mempunyai saham super-voting, yang memberikan undi 10-ke-1 berbanding dengan saham biasa - amalan biasa untuk syarikat Silicon Valley

"Syarikat yang membangun perniagaan jangka panjang dan pengasas yang berkomitmen untuk visi jangka panjang atau syarikat tidak membiarkan pelabur mengambil alih syarikat mereka," kata Kemp. "Itu tidak berlaku di Facebook atau Google atau Amazon, dan saya rasa ini adalah jenis syarikat yang kita cita-citakan."

Risiko material Astra

Pandangan dekat dari mesin Rocket 3.2 sejurus selepas lepas landas.

Astra / John Kraus

Faktor risiko syarikat, yang disenaraikan dalam pengajuannya dengan Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa, juga memberi gambaran kepada para pelabur mengenai cabaran-cabaran yang mungkin dilihat oleh Astra ketika ia berusaha mencapai matlamatnya.

Astra menekankan bahawa ia "belum menghantar satelit pelanggan ke orbit menggunakan mana-mana kenderaan pelancaran atau roket kami, dan sebarang kemunduran yang mungkin kami alami semasa pelancaran komersial pertama kami yang dirancang untuk tahun 2021 dan demonstrasi dan misi komersial lain boleh memberi kesan buruk kepada kami perniagaan. "

Pasaran melancarkan satelit kecil adalah risiko utama yang lain.

Astra menyatakan bahawa, walaupun melihat pertumbuhan yang signifikan pada tahun-tahun mendatang, pasar "masih muncul" dan "tidak mapan." Memerhatikan bahawa syarikat lain sedang membangun roket kecil, dan Astra berharap "akan menghadapi persaingan yang sengit."

Terakhir, kelewatan peraturan di luar perhatian Astra adalah risiko lain, kerana syarikat itu memerlukan lesen dari pengawal selia AS seperti Pentadbiran Penerbangan Persekutuan untuk pelancaran.

"Tidak ada syarikat yang melakukan pelancaran berlesen pada kadar tahunan yang kami sasarkan," kata Astra.

Pengeluaran skala

Astra menetapkan garis masa yang agresif untuk meningkatkan pengeluaran dan menjana pendapatan, bermula dengan pelancaran komersial pertamanya pada musim panas ini.

Kemp mengatakan Astra membina empat roket tahun lalu dan bertahan tiga untuk percubaan pelancaran, walaupun Rocket 3.0 hancur setelah anomali pada peluncur. Rocket 3.1 mengalami masalah sistem bimbingan sejurus selepas lepas landas, terhempas setelah enjin dimatikan.

Syarikat ini mempunyai pengembangan masa depan untuk diselesaikan dengan modal SPAC, bermula dengan lebih banyak pelaburan di kilang roketnya. Astra membina 95% roket dalaman dari bahan mentah, dan juga mengembangkan perisiannya sendiri untuk semua dari pembuatan hingga sistem pelancaran.

"Kami akan mengotomatisasi kilang itu sendiri, sehingga kami dapat memperoleh output roket yang konsisten," kata Kemp.

Astra meramalkan bahawa ia akan melakukan tiga pelancaran tahun ini, menjana pendapatan $ 4 juta. Syarikat ini bertujuan untuk mula dilancarkan pada kadar bulanan pada akhir 2021 - meramalkan 15 pelancaran pada tahun 2022.

Itu akan sesuai dengan langkah pelancaran Rocket Lab, yang telah melancarkan 97 satelit pada 18 misi sehingga kini.

Syarikat ini mensasarkan kadar pelancaran mingguan pada tahun 2023, dengan 55 pelancaran membawa pendapatan $ 206 juta. Astra berhasrat untuk melipatgandakan angka pada tahun 2024, dengan 165 pelancaran dan roket naik dua kali seminggu - ketika syarikat itu juga menjangkakan akan mengubah aliran tunai positif.

Menjelang tahun 2025, Astra bertujuan melancarkan hampir setiap hari dan melintasi tanda pendapatan bilion dolar, meramalkan pendapatan pelancaran $ 1.12 bilion untuk tahun itu.

Membina platform ruang

Tetapi, seperti yang dinyatakan Kemp di atas, Astra ingin membina lebih daripada sekadar roket.

Syarikat ini sedang mengerjakan "kapal angkasa modular" berbentuk cakera berbentuk silinder sehingga pelanggan dapat mengintegrasikan sensor satelit dan demonstrasi teknologi secara langsung ke roket Astra.

"Roket selalu menjadi silinder, jadi [cakera adalah] faktor bentuk yang sempurna untuk dimasukkan ke dalam silinder, di mana anda tidak membuang jumlah roket, dan kemudian anda dapat menumpuknya," kata Kemp.

Amalan "pembagian ulang" pada pelancaran telah menjadi hal biasa, kerana satelit kecil menaiki roket besar untuk memasuki ruang dengan harga yang lebih rendah. Tetapi Kemp mengatakan itu adalah "mimpi buruk" bagi satelit-satelit kecil itu, kerana "mereka semua dibuang di tempat yang sama."

"Itulah keadaan industri semasa, dan sangat menyedihkan," katanya. "Ini seperti meletakkan trak FedEx di pesawat dan menerbangkannya ke New York dan kemudian memandu kembali ke Los Angeles, dan kemudian mengemudi trak itu dari tebing."

Sebaliknya, Kemp mengatakan kapal angkasa modular Astra akan membolehkan syarikat itu menurunkan satelit individu dalam orbit tertentu pada pelancaran yang sama.

Astra meramalkan perniagaan kapal angkasa modularnya akan mulai menjana pendapatan pada tahun 2022, yang diharapkannya akan meningkat menjadi lebih dari $ 300 juta setahun menjelang 2025.

Perkhidmatan pelancaran mudah alih

Pembezaan lain yang dimiliki Astra dari pembangun roket kecil yang lain adalah minimum dan infrastruktur mudah alih diperlukan untuk pelancaran, yang menurut Kemp akan menjadi pembuat wang sebagai perkhidmatan lapangan terbang.

"Seluruh sistem kami dibungkus ke dalam empat wadah penghantaran, yang dapat kami letakkan di [pesawat] C-130 Hercules, di trak, di kapal - dan kami sudah melakukan semua perkara itu," kata Kemp.

Infrastruktur pelancaran Astra memerlukan lima pekerja untuk membongkar, yang menurut Kemp dapat menyiapkan roket itu untuk dilancarkan dalam masa kurang dari seminggu.

Untuk pelancaran Rocket 3.2 pada bulan Disember, Kemp menyatakan bahawa salah satu daripada lima pekerja yang dihantar Astra ke Kodiak, Alaska diuji positif untuk COVID-19. Syarikat ini mengkarantina pasukan asli di kamar hotel, menyewa pesawat dan menerbangkan lima orang lagi untuk melancarkan roket.

"Yang saya perlukan hanyalah lesen dari FAA, kami meletakkan pagar di sekitar kerikil, dan kami melancarkan dari sana dalam lima hari dengan lima orang," kata Kemp.

Syarikat itu merancang untuk menambah lapangan terbang di seluruh negara, kata Kemp, dan bahkan di negara lain yang merupakan sekutu AS.

"Terdapat 80 agensi angkasa dan 75 daripadanya tidak ada cara untuk sampai ke angkasa lepas," kata Kemp.

Langgan CNBC PRO untuk pandangan dan analisis eksklusif, dan pengaturcaraan hari perniagaan secara langsung dari seluruh dunia.

Sumber: https://www.cnbc.com/2021/02/23/what-to-know-about-astra-the-rocket-builder- going-public-via-a-spac.html