Janji privasi euro digital tidak bernilai sistem terpusat, kata Oasis exec

Ketika anggota dewan Bank Pusat Eropah Fabio Panetta berbicara kepada Jawatankuasa Kesatuan Ekonomi dan Kewangan Kesatuan Eropah pada bulan April, dia menekankan pentingnya privasi dalam sebarang kemungkinan peluncuran CBDC di masa depan.

ECB telah melakukan perundingan umum mengenai kemungkinan euro digital, mengumpulkan pendapat lebih dari 8,000 individu dan perniagaan. Tindak balas yang dikemukakan menunjukkan privasi adalah perhatian utama mengenai penerbitan mata wang digital bank pusat.

Dengan 43% responden menonjolkan privasi sebagai syarat utama, Panetta menyatakan bahawa euro digital dapat memenuhi syarat tersebut tanpa meringankan standard keselamatan.

Tindak balas lain dari tinjauan tersebut menekankan perlunya euro digital memberikan pembayaran yang selamat (18%), sementara yang lain memfokuskan pada pembayaran rentas sempadan dalam Kesatuan Eropah (11%). Sebilangan responden menekankan perlunya bayaran rendah (9%), dan kemampuan untuk menggunakan sistem ini walaupun ia di luar talian (8%).

"Seperti yang telah saya sebutkan, privasi muncul sebagai ciri terpenting dari euro digital. Oleh itu, melindungi data peribadi pengguna dan memastikan kerahsiaan yang tinggi akan menjadi keutamaan dalam kerja kami, ”kata Panetta.

Memang, ECB telah meneroka teknik meningkatkan privasi sejak sebelum konsep euro digital muncul. Penyelidikan awal menunjukkan bahawa sistem digital masih dapat dipantau untuk kegiatan haram, sementara masih memungkinkan untuk ketelusan dan privasi.

Tetapi sementara ECB tampaknya membuat semua suara yang tepat mengenai kemungkinan peluncuran CBDC, tidak semua orang setuju bahawa hasil akhir akan sangat cerah.

Bekas pengurus produk di Apple, dan kini ketua pengedar Oasis Labs, Anne Fauvre-Willis, mengatakan EU telah terbukti setuju dengan konsep privasi pengguna pada masa lalu. Tetapi itu tidak akan menghitung banyaknya jika euro digital dikeluarkan pada sistem terpusat.

"EU mempunyai catatan prestasi yang baik mengenai privasi pengguna tetapi masih merupakan sistem terpusat," kata Fauvre-Willis kepada Cointelegraph, sambil menambahkan, "Daripada mengaktifkannya melalui bank terpusat, mengapa tidak memberdayakan protokol yang terdesentralisasi untuk melakukan ini?"

Seandainya euro digital dikeluarkan di blockchain Ethereum misalnya, ia akan dikenakan tahap desentralisasi dan autonomi yang sama dengan Ether (ETH), dan setiap token lain yang dikeluarkan melalui Ethereum.

Tetapi kemungkinan bank pusat menyerahkan semua kawalan bekalan wangnya ke rangkaian yang terdesentralisasi nampaknya sangat tidak mungkin.

Lebih-lebih lagi, keinginan semula jadi manusia untuk mengambil jalan termudah yang ada dapat melihat pengguna berduyun-duyun ke euro digital, tanpa mengira berapa banyak privasi yang mereka tinggalkan dalam proses itu, kata Fauvre-Willis.

"Berkenaan dengan orang yang mengadopsi euro digital, sayangnya saya rasa kemudahan hanya akan mengatasi privasi," kata Fauvre-Willis.

"Privasi adalah ciri tetapi tidak cukup untuk mendorong orang untuk mengubah tingkah laku mereka sendiri. Sebagai ganti bagi kita yang benar-benar mempercayai privasi, kita harus secara serentak berusaha untuk membuat produk yang menarik dan mengubah hidup dan seperti yang kita lakukan, kita perlu meletakkan privasi sebagai pusat dari apa yang kita buat, ”tambahnya.

ECB masih melakukan penyelidikan mengenai kemungkinan euro digital, dengan keputusan akhir dijangka dibuat pada musim panas 2021.