Vesta Equity dan Algorand menghidupkan kehidupan baru ke dalam tokenisasi etate sebenar

Pasaran ekuiti global Vesta Equity telah memilih blockchain Algorand untuk melancarkan perkhidmatan tokenisasi harta tanah baru, mengganggu industri berusia puluhan tahun dan membuka kemungkinan pemilik rumah menukar ekuiti mereka menjadi aset digital.

Di bawah perkongsian baru, Vesta akan menggunakan Algorand untuk memisahkan banyak pihak yang terlibat dalam ruang ekuiti dan pinjaman rumah tradisional. Dengan Vesta menghilangkan perantara yang mahal dari proses itu, teknologi Algorand akan membolehkan semua data tersedia dan disahkan secara automatik.

Pasaran baru akan membolehkan pemilik rumah menukar ekuiti rumah mereka menjadi aset digital dan menjual peratusannya kepada pelabur yang terakreditasi tanpa menambahkan faedah atau memerlukan penjualan langsung.

Pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Vest Equity Michael Carpentier berkata:

"Kami telah menjadi masyarakat yang berhutang, tetapi perjalanan itu harus beralih untuk menciptakan masa depan yang lebih makmur untuk semua. Di Vesta, kami yakin penerapan teknologi yang tepat dapat menjawabnya. "

W. Sean Ford, COO Algorand, mengatakan bahawa syarikatnya dan Vesta Equity berkongsi visi bersama berkenaan dengan teknologi blockchain dan peranannya dalam mewujudkan lebih banyak peluang bagi pelabur harta tanah. Dia telah menerangkan:

"Dengan memperluas peluang untuk pemilik rumah dan juga pelabur, Vesta Equity berada di barisan depan untuk menciptakan peluang pasar baru yang lebih mudah diakses dengan menyatukan para peserta melalui teknologi Algorand."

Token harta tanah dianggap sebagai salah satu kes penggunaan yang paling menarik untuk blockchain, tetapi sehingga kini, teknologi ini kurang digunakan di sektor ini. Kekurangan selera institusi dan masalah dengan senarai token keselamatan telah menghalang pertumbuhan di ruang yang sangat menjanjikan ini. Platform token keselamatan TZero Overstock.com seharusnya dapat menyelesaikan masalah yang terakhir, tetapi keluarnya CEO Patrick Byrne secara dramatik pada tahun 2019 telah meninggalkan projek ini tanpa banyak momentum.

Namun, di permukaan, teknologi blockchain memberikan banyak janji untuk pemilik aset dan pelabur. Dengan menandakan harta tanah, pemilik dana dapat mengumpulkan modal dengan lebih cekap. Sementara itu, pelabur mendapat akses rendah ke harta tanah persendirian.

Mungkin salah satu ciri mencabar harta tanah yang paling mencabar adalah implikasi peraturan. Dengan memecah aset menjadi bahagian yang lebih kecil dan lebih murah, penerbit dana dapat memasuki dunia pensekuritian dengan penawaran baru mereka. Sekiranya demikian, ini meletakkan mereka di bawah pengawasan Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa, atau SEC.

Mengenai pensekuritian, dia menjelaskan bahawa "kebolehrograman token menciptakan perbezaan penting dari sekuriti yang lebih tradisional kerana peraturan perniagaan dapat diterapkan sebagai logik yang mengotomatisasi proses yang terlibat dengan transaksi."

Dia juga menjelaskan bahawa penawaran pemilik rumah Vesta "kemungkinan akan jatuh di bawah Peraturan D SEC," yang memberikan pengecualian yang sebaliknya diperlukan untuk sekuriti tradisional.

Dia meneruskan:

"Semasa pelancaran, kami juga akan menyediakan penawaran hanya untuk para pelabur yang terakreditasi dalam lingkungan pasar kami sendiri. Rangka kerja yang kami maksudkan dengan SEC juga memungkinkan perdagangan selepas pasaran di pasaran kami. "

Ketua Pegawai Eksekutif Vesta Michael Carpentier memberitahu Cointelegraph bahawa, dengan mewujudkan ekuiti harta tanah, syarikatnya "menukar hak kewangan yang berkaitan dengan aset tradisional, dunia nyata menjadi token yang dapat ditransaksikan secara digital dan mendapat keuntungan daripada kelebihan seperti kecairan, kelajuan transaksi, dan ketelusan. "